Angkasa Pura 2

Kemenhub Belum Temukan Pelanggaran Tarif Tiket Pesawat

KokpitMinggu, 4 Agustus 2013
Pesawat Parkir

JAKARTA (beritatrans.com) – Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mengaku hingga H-5 lebaran belum menemukan adanya pelanggaran tarif tiket pesawat terbang . Semua maskapai penerbangan masih mengenakan tarif sesuai ketentuan. Kalaupun tarif tiket naik hingga berlipat-lipat, tetapi masih berada di bawah batas atas. Demikian menurut Dirjen Perhubungan Udara Harry Bakti S Gumay melaluli keterangan resminya yang diterima beritatrans.com di Jakarta, Sabtu (03/08/2013).

“Mereka (maskapai) itu bermain di revenue management, misalnya revenue 900 ribu di low session tiket dijual 300 hingga 500 ribu, tapi ketika peak season harga naik bisa empat sampai lima kali lipat tapi itu tidak melampui batas atas, “ ujar Harry Bakti.

Ketentuan tidak boleh melebihi batas atas berlaku untuk semua tiket pesawat kelas ekonomi, baik kategori full service, medium service ataupun no frills. Namun menurut Harry Bakti ketentuan tersebut tidak berlaku bagi tiket pesawat kelas bisnis.

“Untuk kelas bisnis bisa jadi harga tinggi lebih dari itu dan kita lepas, kata Harry Bakti.

Herry mengungkapkan sampai saat ini pihaknya belum menemukan adanya maskapai yang melakukan pelanggaran harga tiket melewati batas atas. “Jika ada laporan pelanggaran tiket pasti kita cek apakah melewati batas atas atau tidak,” ujar Herry.

Lebih lanjut Harry Bakti menjelaskan bahwa pada masa-masa peak season seperti angkutan lebaran ini, Pemerintah terus mengakomodir permintaan penambahan penerbangan sesuai dengan mekanisme pasar, yang tentunya akan dapat menambah supply sekaligus mengoreki harga dengan sendirinya.

“Saat ini kita sudah menambah frekwensi (penerbangan) sekitar 15 %, extra flight domestik 6653 frekwensi dengan jumlah seat sebanyak 2,3 juta seat,” jelas Harry.

Harry menjelaskan, pada penerbangan normal di luar Angkutan Lebaran, jumlah penerbangan selama 2 minggu itu sekitar 5792 flight. Sedangkan di masa Angkutan Lebaran mulai dari H-7 sampai H+7 terjadi penambahan penerbangan sebanyak 861 flight di 31 rute domestik.

Saat ini sudah 8 maskapai berjadwal domestik yang telah mengajukan penambahan penerbangan yaitu Lion Air, Citilink, Sriwijaya, Garuda Indonesia, Sky Air, Transnusa dan Trigana. Sementara untuk rute internasional sudah ada 12 maskapai asing yang mengajukan penambahan penerbangan dengan total frekuensi penambahan sebanyak 185 flight. (aliy)

loading...