Angkasa Pura 2

Lion Borong 234 Airbus Senilai Rp230 Triliun

KokpitSenin, 2 September 2013
lion-airbus

JAKARTA (beritatrans.com) – Perusahaan maskapai penerbangan, Lion Air memborong 234 buah pesawat Airbus senilai Rp230 triliun. Karuan saja, manajemen Airbus pun heran sekaligus kagum karena baru kali itu ada perusahaan swasta yang membeli Airbus begi banyak.

Founder The Indonesian Institute, Jeffrie Geovanie mengaku mendapatkan cerita menarik saat berkunjung ke Perancis. Kala itu, nama salah satu maskapai penerbangan Indonesia menjadi perbincangan hangat.

CEO Lion Air Rusdi Kirana yang pada 18 Maret 2013 lalu telah menyepakati pemesanan 234 Airbus yang terdiri dari 109 unit jenis A230, 65 unit jenis A320, dan 60 unit jenis A321. Nilainya mencapai 18,4 miliar Euro atau setara 230 triliun rupiah.

“Belum lama ini, saat berkunjung ke Perancis, di sebuah kafe kecil saya sempat berbincang-bincang dengan seorang warga negara Indonesia (WNI) yang sudah lama tinggal di Paris,” ujar Rusdi.

Menurut pengakuannya, selama ini keberadaan WNI dianggap bukan siapa-siapa di Perancis, tapi sejak ada maskapai penerbangan Indonesia (tanpa menyebut nama) memesan 234 Airbus, WNI menjadi sangat dihargai.

“Nama Indonesia menjadi harum,” ujar Jeffrie, Minggu(1/9/2013) malam.

Jeffrie menilai, mungkin karena nilainya yang sedemikian besar, penandatanganan kesepakatan pemesanan itu dilakukan di Istana Kepresidenan Champ Elysee, di pusat kota Paris. Sesuatu yang tidak lazim dilakukan.

Selain disaksikan sejumlah wartawan lokal dan internasional, hadir dan memberikan sambutan Duta Besar Indonesia untuk Perancis, Rezlan Ishar Jenie, Chief Executive Officer (CEO)  Airbus, Fabrice Bregier, dan Presiden Perancis, Francois Hollande.

Dalam sambutannya Hollande mengatakan kesepakatan Lion Air dengan Airbus merupakan kerjasama bersejarah antara perusahaan besar Eropa dengan maskapai penerbangan utama Asia. Tak lupa, Hollande, juga Bregier, menyampaikan terima kasih.

Lion Air dinilai ikut membantu perekonomian Perancis yang tengah dilanda krisis. Karena pemesanan itu, setidaknya mampu mengamankan 5000 pekerja selama 10 tahun ke depan.

Selain memecahkan rekor pemesanan Airbus, lanjut Jeffrie, maskapai yang mengedepankan tagline “We Make People Fly” juga pernah memecahkan rekor pembelian 230 unit pesawat Boeing senilai 21,7 miliar dolar AS atau setara 195 triliun rupiah.

Penandatangan kesepakatan dilakukan 18 November 2011 di Bali dengan disaksikan Presiden AS, Barack Obama di sela-sela kesibukan acara konferensi tingkat tinggi negara-negara kerjasama ekonomi Asia Pasifik (KTT-APEC). (machda)