Angkasa Pura 2

Jalan Layang Solusi Urai Kemacetan di Kota Balikpapan

KoridorSenin, 16 Desember 2013
macet-balikpapan

BALIKPAPAN (beritatrans.com) – Dalam beberapa tahun terakhir ini, kemacetan di Kota Balikpapan semakin menjadi-jadi. Seiring bertambahnya hotel dan pemekaran penduduk yang diiringi pesatnya pembangunan perumahan. Salah satu solusi untuk mengurai kemacetan tersebut, pembangunan jalan layang.

Pembangunan jalan layang sebagai penambahan ruas jalan baru disebutkan lebih efektif untuk mengatasi kemacetan yang mulai terjadi di Balikpapan, Kalimantan Timur.

“Membuat jalan layang juga lebih murah ketimbang menguruk pantai untuk membuat coastal road,” kata Suharto, perwira pada Satuan Polisi Lalu Lintas Polresta Balikpapan, Minggu (15/12/2013).

Pemerintah Balikpapan sudah merencanakan selama 10 tahun terakhir untuk membangun jalan di sepanjang pantai dari Pelabuhan Semayang hingga Bandara Sepinggan sepanjang lebih kurang 10 km. Jalan itu kelak diharapkan bisa jadi pemecah arus dari kedua tempat tersebut.

Namun karena membangun di atas laut, dan diantaranya harus melakukan reklamasi, biaya coastal road sangat besar.

Menurut Suharto, biaya membuat DED (detailed engineering design) atau rancangan detail pekerjaan saja sudah menghabiskan miliaran rupiah.

Berdasarkanm DED tersebut, proyek coastal road dihitung mencapai nilai Rp5 triliun. Pemkot membentuk konsorsium untuk mencari dan mengumpulkan dana guna mengerjakan proyek tersebut.

Perizinan menguruk laut juga harus dimintakan langsung dari Kementerian Lingkungan Hidup dengan rekomendasi dari beberapa kementerian lain.

“Jalan layang itu solusi yang lebih praktis, dan juga akan tetap bertahan lama. Jalan layang juga tidak akan mengganggu ekosistem pantai, berupa terumbu karang dan padang lamun di Teluk Balikpapan,” tambah Suharto.

Suharto yang menjadi pengamat lalu lintas, menilai, penanganan kemacetan lalulintas di Banjarmasin sudah semakin mendesak. Pada ruas penting Kota Minyak, yaitu Jalan Jenderal Sudirman dimulai dari depan Kantor Imigrasi di barat hingga ke pertigaan Damai-Beruang Madu sepanjang lebih kurang 8 km, dipenuhi kendaraan hingga 6.000 unit per jam pada waktu sibuk di pagi hari, menjelang makan siang, dan pulang kerja di sore hari.(machda)

loading...
  • tcoy

    program yang bagus