Angkasa Pura 2

Tiga Bandara di Kalimantan Segera Diresmikan Presiden SBY

BandaraSabtu, 24 Mei 2014
bandara kalimaru

SAMARINDA (beritatrans.com)  – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dalam waktu dekat ini akan meresmikan tiga bandara di kawasan perbatasan Kalimantan Timur dengan Malaysia bagian timur. Peresmian ini seiring dengan pembukaan Teknologi Tepat Guna di Kaltim.

“Tiga bandara yang akan diresmikan itu adalah Bandara Long Bawan di Kabupaten Nunukan, Bandara Long Apung di Kabupaten Malinau, dan Bandara Data Dawai Kabupaten Mahakam Ulu (Mahulu),” kata Gubernur Kaltim, Awang Faroek Ishak di Samarinda, Sabtu (24/5/2014).

Gelar TTG di Kaltim dipusatkan di Stadion Madya Sempaja Samarinda pada 18-23 Juni 2014, sedangkan rencana kedatangan Presiden adalah pada 18-19 Juni, yakni 18 Juni meresmikan sejumlah proyek di Balikpapan, kemudian pada 19 Juni membuka gelar TTG Nasional di Samarinda.

Selain meresmikan tiga bandara di perbatasan, presiden juga akan meresmikan dan melakukan ground breaking (peletakan batu pertama) pembangunan sejumlah infrastruktur yang masuk dalam Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) di Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim).

Total infrsatruktur yang akan diresmikan dan di ground breaking itu berjumlah 29 unit, di antaranya Terminal Baru Bandara Sultan Aji Muhammad Sultan Sulaiman (Samsul) Sepinggan Balikpapan.

Untuk pembiayaan pembangunan terminal baru Bandara Samsul Sepinggan tersebut, dilakukan oleh PT Angkasa Pura yang menghabiskan dana sebesar Rp1,6 triliun.

Infrastruktur lain yang akan diresmikan presiden adalah sisi darat Bandara Samarinda Baru (BSB) di Kota Samarinda. Dana pembangunannya dari APBD Kaltim senilai Rp631 miliar dengan sistem tahun jamak mulai tahun 2011 dan saat ini sudah tuntas sehingga tinggal melanjutkan pembangunan sisi udara.

Presiden juga akan meresmikan Balai Rehabilitasi Narkoba BNNP Kaltim di Kota Samarinda, Gedung Pusat Pendidikan (Education Center) di Samarinda, Kaltim Convention Hall di Samarinda, Masjid Al Maruf di Samarinda, bebarapa pabrik kelapa sawit yang tersebar di Kaltim, dan dua pembangkit tenaga listrik (smelter).

Dua smelter itu adalah Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) di Senipah dengan daya 2×41 mega watt (mw) dan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) di Ambalut berdaya 1×60 mw. Dua smelter ini berada di Kabupaten Kutai Kartanegara. (machda)

loading...