Angkasa Pura 2

Indonesia Sukses Jadi Negara Paling Mahal Harga BBM se-Asia Tenggara

KoridorSelasa, 18 November 2014
IMG_00000701

JAKARTA (beritatrans.com) – Sebuah tulisan menarik disajikan tribunnews.com, Selasa (18/11/2014). Tulisan itu membeberkan data bahwa Indonesia menjadi negara dengan harga BBM paling mahal di Asia Tenggara.

Berikut tulisan lengkap di media online milik Kompas Grup itu: Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla, sukses cetak rekor seusai mengeluarkan kebijakan menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi.

Rekor yang terukir ialah, Indonesia kini menjadi negara dengan harga BBM bersubsidi maupun non-subsidi termahal se-Asia Tenggara.

Untuk diketahui, pemerintah akhirnya menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi sebesar Rp 2.000 per liter. Harga tersebut berlaku mulai Selasa (18/11/2014). 

Dengan kenaikan harga premium menjadi Rp 8.500 per liter, harga BBM bersubsidi kita lebih mahal dibandingkan dengan Malaysia. Di Malaysia, harga bensin RON 95 dan solar diesel saat ini masing-masing sebesar 2,30 ringgit (sekitar Rp 8.400) dan 2,20 ringgit (Rp 8.100) per liter.

Alhasil bensin premium yang memiliki RON 88 di Indonesia lebih mahal dari bensin di Malaysia yang memiliki RON 95. Sedangkan solar di Indonesia relatif lebih murah dari Malaysia. 

Sedangkan harga BBM non subsidi, yakni Pertamax Plus yang sama-sama memiliki RON 95 masih lebih mahal dari Malaysia. Di Indonesia, harga Pertamax plus per Senin kemarin (17/11/2014) Rp 11.600 per liter. 

Juga harga Pertamax yang beroktan 92, lebih mahal dari bensin Malaysia karena masih dijual seharga Rp 10.200 per liter. Padahal oktan bensin ini lebih rendah dari bensin di Malaysia.
Sedangkan bensin di Thailand dan Singapura, masing-masing mengandung oktan 91, 92 dan 95.

Berdasarkan catatan Kontan, di Singapura, harga BBM RON 95 saat ini sebesar Rp 19.643 per liter, lebih tinggi dari Pertamax Plus di Indonesia. 

Sementara harga minyak paling murah di Asia Tenggara ialah Brunei Darussalam, dengan RON 98 seharga BND 0,53 atau Rp 4.100 per liter.

Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro, menolak mengatakan harga BBM di Indonesia terlalu mahal. Hitungan Bambang, harga pasar atau harga keekonomian BBM bersubsidi saat ini sebesar Rp 10.000 per liter, karena menghitung rata-rata harga minyak selama setahun. Alhasil harga BBM bersubsidi bagi Bambang adalah harga yang sesuai pasar. (awe)