Angkasa Pura 2

Premium Segera Hilang dari SPBU di Indonesia

KoridorMonday, 22 December 2014

JAKARTA (beritatrans.com) – Premium akan segera hilang dari SPBU atau pasaran Indonesia. Bahan baku premium yaitu minyak dengan RON88 direkomendasikan untuk tidak impor lagi. Proses importasi BBM RON88 syarat kepentingan bahkan menjadi permainan mafia migas.

Komite Reformasi Tata Kelola Migas yang dipimpin Faisal Basri telah merekomendasikan penghentian impor RON88 (bahan bakar jenis premium). Secara berkala akan menggantinya dengan impor RON92 (pertamax).

“Kami merekomendasikan agar pemerintah menghentikan impor RON88 dan menggantikannya dengan impor RON92,” kata Kepala Komite Reformasi Tata Kelola Migas Faisal Basri dalam jumpa pers di Jakarta, Minggu (21/12/2014).

Seperti dikutip antara, Faisal mengatakan penghentian impor juga berlaku untuk jenis “gasoil” 0,35 persen sulfur dan menggantikan dengan impor “gasoil” 0,25 persen sulfur.
Komite, kata Faisal, juga merekomendasikan agar mengalihkan produksi kilang domestik dari bensin RON88 menjadi RON92.

Dengan demikian, formula perhitungan harga patokan menjadi lebih sederhana dan sesuai dinamika pasar.

Penyederhanaan perhitungan harga patokan selama ini dinilai tidak berdasarkan pembentukan harga pasar, melainkan asumsi yang bias dan kadaluarsa.

“Dengan begitu, perhitungan harga patokan lebih mencerminkan harga lewat mekanisme pasar yang betul-betul terjadi, transparan dan akuntabel serta dapat mengurangi peluang manipulasi,” kata Faisal.

Selanjutnya, Komite memberikan rekomendasi besaran subsidi tetap untuk bensin jenis RON92 per liter, yang tentunya ditentukan atas pertimbangan pemerintah dan DPR RI.

Selain itu, komite merekomendasikan pola penetapan harga khusus untuk transportasi publik dan angkutan barang kepentingan umum sehingga kebijakan tersebut tetap bersifat adil.

Faisal juga menyampaikan beberapa pilihan kebijakan terkait pengalihan produksi kilang domestik agar bisa seluruhnya memproduksi RON92.

Pertama, melalui pembaruan kilang domestik sehingga produksi bensin RON88 bisa digantikan dengan bensin RON92 dengan masa transisi tertentu.

Kedua, pengelolaan fasilitas kilang TPPI akan diserahkan sepenuhnya kepada Pertamina agar memungkinkan peningkatan yang maksimal.

Ketiga, selama masa transisi, produk RON88 yang diproduksi akan dipasarkan di wilayah sekitar kilang atau diserahkan kepada kebijakan Pertamina.(helmi/awe)