Angkasa Pura 2

KNKT: Pesawat Sempat Naik Sebelum Turun dan Hilang

KokpitKamis, 29 Januari 2015
IMG_20150129_123552_edit

JAKARTA (beritatrans.com) – Investigasi Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) memperkuat informasi bahwa pesawat berjenis Airbus 320-200 itu naik beberapa ribu kaki dalam waktu puluhan detik, kemudian turun perlahan. Selanjutnya, pesawat hilang kontak dan diketahui jatuh di Perairan Selat Karimata, Minggu (28/12/2014) silam.

Anggota tim investigasi AirAsia QZ8501 Captain Ertata Lananggalih mengatakan sebelum terjatuh, AirAsia sempat terbang stabil pada ketinggian 35.000 kaki. Setelah itu pesawat berbelok ke kiri, kemudian menstabilkan bodi pesawat dan ketinggiannya.

“Pesawat naik dari 32 ribu kaki ke 37 ribu kaki selama sekitar 30 detik,” jelas Ertata di Kantor KNKT, Jalan Medan Merdeka Timur, Jakarta Pusat, Kamis (29/1/2015).

Dikatakan, pesawat sempat turun perlahan dari awan dan akhirnya hilang kontak, kemudian menyentuh permukaan air. Pesawat turun perlahan hingga akhirnya rekaman tidak dapat terdengar kembali.

“Kira-kira habis itu pelan-pelan turun dan seterusnya, turun pelan-pelan selama sekitar 3 menit 20 detik sampai rekamannya tidak terdengar lagi,” ungkapnya.

Meski demikian, Ertata mengaku belum bisa menjelaskan apa yang terjadi di atas sehingga pesawat AirAsia QZ8501 terjatuh. Dia hanya dapat menjelaskan apa yang terdapat dalam rekaman Flight Data Recorder (FDR) dan Cockpit Voice Recorder (CDR).

Sementara, Ketua tim investigasi AirAsia QZ8501, Mardjono Siswosuwarno mengatakan data CVR dan FDR menunjukkan kejadian saat itu pesawat AirAsia QZ8501 terbang dengan stabil di ketinggian 32.000 kaki.

“Sampai ketinggian 32.000 feet, pesawat terbang normal dan tak ada gangguan. Semua dalam keadaan baik, pilot dan co pilot juga sehat,” tandas Mardjono.(helmi)

loading...