Angkasa Pura 2

Saat Perayaan Nyepi, Bandara Ngurah Rai Bali Ditutup 24 Jam

BandaraSenin, 16 Maret 2015
bandara-ngurah-rai

KUTA (beritatrans.com) – PT Angkasa Pura I akan menutup Bandar Udara (Bandara) Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali selama 24 jam pada saat Hari Raya Nyepi Tahun Baru Caka 1937, pada Sabtu 21 Maret 2015.

“Penutupan ini merupakan hal rutin yang setiap tahun dilakukan sejak tahun 2000 ditutup total, selama 24 jam bandara tidak beroperasi serangkaian Nyepi,” kata Co-General Manajer PT Angkasa Pura I Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai, I Gusti Ngurah Ardita di Kuta, Kabupaten Badung, Bali, Senin (16/3/2015).

Menurut dia, penutupan bandara berlangsung mulai pukul 06.00 WITA pada 21 Maret 2015 hingga pukul 06.00 WITA, 22 Maret 2015.

Meski mengalami penutupan total, namun Ardita menyatakan bahwa untuk kondisi tertentu seperti pendaratan darurat dan alasan medis, operasional bandara dimungkinkan untuk dibuka.

“Karena Bandara Ngurah Rai merupakan bandara alternatif, untuk kondisi tertentu seperti ‘emergency’ kami tetap siagakan tenaga operasional, petugas keamanan, petugas ‘ground handling’ dan instansi terkait lainnya,” imbuhnya seperti dikutip Antara.

Pihak bandara, lanjut dia, telah mengirimkan “Notice to Airman” (Notamn) dengan nomor A0068/16 pada 16 Januari 2015 ke seluruh maskapai penerbangan dan bandara di seluruh dunia sehingga maskapai bisa mengatur atau menjadwalkan ulang penerbangannya.

Selain menerbitkan Notamn, Bandara Ngurah Rai juga telah berkoordinasi dengan sejumlah instansi terkait termasuk perusahaan, petugas keamanan, hingga aparat desa sekitar bandara.

Selama Nyepi, sebanyak 258 penerbangan reguler domestik dari 10 maskapai nasional dan 164 jadwal penerbangan internasional yang dilayani 23 maskapai penerbangan dengan rute ke seluruh kota di dunia tidak beroperasi.

Penerbangan terakhir sesaat menjelang penutupan akan dilayani oleh maskapai Korean Air tujuan Incheon, Korea Selatan yang lepas landas pukul 03.00 WITA pada 21 Maret 2015.

Penutupan bandara secara total itu telah berlangsung sejak tahun 2000 mengacu surat Dirjen Perhubungan Udara Nomor AU/2696/DAU/1796/99 dan Surat Edaran Gubernur Bali Nomor 003.2/24986/DPIK pada 17 November 2014.

Bandar Udara Internasional Ngurah Rai, Bali, merupakan salah satu bandara tersibuk di Tanah Air dengan rata-rata pergerakan penumpang baik domestik maupun internasional sebanyak 47.370 orang per hari atau 1.974 orang setiap jamnya.

Selama tahun 2014 total penumpang baik domestik maupun internasional pergerakannya mencapai 17,3 juta orang. (aliy)

loading...