Angkasa Pura 2

Sampai Pertengahan Tahun 2016, Boeing PHK 4.500 Karyawannya

Kokpit SDMKamis, 31 Maret 2016
boeing777

NEW YORK (BeritaTrans.com) – Pabrikan pesawat terbang ternama asal Amerika Serikat (AS), Boeing harus melakukan penghematan dan pemangkasan biaya-biaya. Juru bicara perusahaan mengatakan, sebanyak 1.600 karyawan akan mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK) secara sukarela.

Sementara itu, sisanya akan mengalami hal serupa melalui proses PHK biasa. Boeing, dikabarkan berencana memangkas jumlah karyawan hingga lebih dari 4.500 orang sampai pertengahan tahun 2016 ini.

Gelombang PHK karyawan Boeing ini datang lantaran lesunya bisnis di divisi pesawat komersial. Alasannya, ada penurunan jumlah konsumen dan pemesanan.

Tidak hanya staf, PHK juga akan diberlakukan bagi ratusan eksekutif dan manajer Boeing. Pemangkasan jumlah karyawan ini mencakup 3 persen dari jumlah tenaga kerja Boeing, yang hingga akhir tahun 2015 lalu tercatat sekitar 161.000 orang.

Selain itu, perusahaan asal Amerika Serikat ini juga kalah pangsa pasar dari pesaing terberat, Airbus Group SE, yang berpusat di Toulouse, Perancis.

Tahun 2015 lalu, Boeing mencatat rekor pengiriman pesawat sebanyak 762 unit, melebihi proyeksi sebelumnya. Akan tetapi, Boeing mengalami penurunan tajam dalam pemesanan pesawat baru.

Konsumen di Timur Tengah dan Asia, yang sedang gencar membelanjakan anggaran untuk membeli pesawat baru, nyatanya tidak banyak memesan.

Per 31 Desember 2015, backlog pemesanan pesawat Boeing mencapai 5.795 unit, merepresentasikan 7,5 tahun lebih produksi pada kisaran saat ini.(zal/komp)