Angkasa Pura 2

Studi Kelayakan Kereta Jakarta-Surabaya Akan Libatkan BPPT

EmplasemenSelasa, 18 Oktober 2016
Luhut_dan_Press

JAKARTA (beritatrans.com) – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Pandjaitan mengatakan pengerjaaan proyek kereta semi cepat Jakarta-Surabaya akan dibiayai oleh pemerintah Indonesia dan dilakukan oleh Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT). Pemerintah juga akan memastikan proyek tersebut dikerjakan secara transparan.

“Pembiayaan studi kelayakan akan ditanggung oleh Pemerintah dan akan dilakukan oleh BPPT. Jadi pemerintah punya andil,” kata Menko Luhut di Jakarta, Selasa (18/10/2016).

Menko Luhut berharap studi kelayakan tersebut bisa selesai sesegera mungkin.

“Saya minta Desember (studi kelayakan) sudah jadi, tetapi BPPT bilang mereka sanggup mulai Januari 2017,” katanya.

Menko Luhut mengakui telah menawarkan proyek ini kepada Jepang, sebagai tindak lanjut dari pembicaraan Presiden Joko Widodo dan Perdana Menteri Shinzo Abe, dalam lawatannya ke negara tersebut belum lama ini. Namun ia belum bisa memastikan apakah Jepang yang akan mengerjakan proyek ini.

Menteri Luhut mengatakan bahwa jalur kereta semi cepat Jakarta-Surabaya ini bukan hanya akan digunakan untuk angkutan penumpang, tapi juga akan mengintegrasikan jalur tersebut dengan beberapa lokasi pelabuhan kering (dry port) untuk mengangkut pengiriman barang dari Jakarta ke Surabaya atau sebaliknya.

Menko Maritim mengatakan bahwa pihaknya berniat menjadikan pelabuhan kering Cikarang sebagai percontohan dalam skema bongkar muat barang.

“Nanti pembangunannya kami serahkan ke swasta saja. Dry port yang di Cikarang itu jadi model karena (mereka) bagus,” ujarnya. (aliy)