Angkasa Pura 2

Pantai Pulau Pandanan Banyuwangi Menjadi Kawasan Wisata Khusus Perempuan

Dermaga DestinasiSabtu, 21 Januari 2017
images (10)

BANYUWANGI (BeritaTrans.com) – Pemerintah Kabupaten Banyuwangi menyiapkan pantai khusus perempuan di pantai Pulau Pandanan yang terletak di sisi selatan Pulau Santen, di timur kota Banyuwangi, sebagai bentuk konsistensi pengembangan pariwisata.

“Saat ini sedang dibuatkan konsepnya dan pengelolaannya nanti melibatkan warga setempat, seperti Pulau Merah dulu,” ujar Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas dalam siaran pers yang diterima Antara di Surabaya, Sabtu.

Menurut dia, di Indonesia saat ini terdapat lebih dari 120 juta perempuan, dan dari jumlah itu ada yang memang butuh destinasi agar nyaman berekspresi dan memiliki privasi.

Anas, sapaan akrabnya, menyampaikan bahwa ini bukan soal diskriminasi atau mengotakkan perempuan, namun karena aspek pemasaran dan prospek pasar wisatawan perempuan secara tren dunia memang terus meningkat.

Dari aspek pasar, kata dia, perempuan mempunyai kekuatan luar biasa dan memengaruhi keputusan kelompok serta keluarganya dalam berbelanja berbagai hal, mulai membeli makanan, mobil, sampai berwisata.

“Ada riset yang menunjukkan bahwa perempuan di seluruh dunia ini memegang kontrol atas belanja hingga 18 triliun dolar AS. Contoh simpelnya, kenyataannya kalau anda suami, kalau mau beli barang pasti selalu minta persetujuan istri,” ucapnya.

Mantan anggota DPR RI itu menambahkan, pasar wisatawan perempuan sudah dikerjakan serius di banyak Negara dan model promosi pariwisata terbukti berubah menjadi sangat spesifik.

“Thailand misalnya, memiliki skema khusus Womens Journey. Pada Agustus, di sana ditetapkan sebagai bulan untuk wisatawan perempuan. Club beach khusus perempuan juga laris di negara lain, kebetulan di Indonesia setahu saya belum ada,” katanya.

Terkait lokasi, Pulau Pandanan memiliki sayana atau hamparan rumput luas yang juga ditumbuhi pepohonan, bahkan berhadapan langsung dengan Selat Bali.

Tak hanya itu, di kawasan seluas tujuh hektare tersebut akan dibangun fasilitas hiburan, kolam renang, olahraga, mainan anak-anak, dan fasilitas lainnya secara bertahap.

“Anak-anak nanti bisa bermain-main di lapangan terbuka, sementara ibunya menikmati fasilitas lainnya. Ini adalah bagian dari pengembangan wisata keluarga,” katanya. (antara).