Angkasa Pura 2

Menhub Gelar Rakor Untuk Pastikan Proyek-Proyek Strategis di Kalteng Berjalan

Bandara Dermaga Emplasemen KoridorSenin, 6 Februari 2017
Menhub Kalteng ajee

PALANGKARAYA (Beritatrans.com) – Menhub Budi Karya Sumadi bersama Gubernur Kalimantan Tengah Sugianto Sabran memimpin rapat unsur Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah dan Unit Kerja Kementerian Perhubungan di Kalimantan Tengah, Minggu (5/2/2017). Rakor ini dilakukan untuk memastikan seluruh proytek infrastruktur tranportasi di kawasan ini berjalan lancar.

Menhub meninjau Bandara Tjilik Riwut, Palangkaraya, Kalimantan Tengah atas arahan Presiden Jokowi untuk memastikan proyek-proyek nasional. Setelah rapat, didampingi Gubernur Kalteng, Budi Karya Sumadi memberi penjelasan kepada media terkait perkembangan proyek-proyek strategis transportasi di Kalimantan Tengah.

“Ada pembicaraan yang harus dibahas, karena antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah harus matching, antara udara, laut dan kereta api”, jelas Budi dalam siaran pers yang diterima beritatrans.com.

Bandara Tjilik Riwut merupakan Bandara kelas I yang dikelola oleh Unit Penyelenggara Bandar Udara, Kementerian Perhubungan. Dari sisi darat, bandara ini memiliki terminal penumpang dengan luas 5.734 m2.

Sedangkan dari sisi udara, bandara ini dilengkapi runway dengan luas 2.500 m x 45 m yang dapat didarati oleh pesawat jenis Boeing 737–900 ER.

Saat ini proyek yang sedang berlangsung adalah pembangunan terminal baru Tjilik Riwut yang ditujukan untuk mengantisipasi lonjakan penumpang sekitar 10-15 persen per tahun.

Konfirmasi Kedubes Rusia

Terkait dengan proyek pelabuhan, MenhubBudi menjelaskan bahwa ia mendapat rekomendasi dari Pak Gubernur mana pelabuhan yang akan dikembangkan dan mana yang tidak.

“Nanti saya akan diskusi dengan Pak Gubernur, kami akan meniliti kembali bagaimana agar proyek pembangunan ini hadir dan memang berguna untuk masyarakat. Sayang sekali kalau kita sudah bangun, namun tidak dipakai,” jelas Budi.

Budi juga menjelaskan proyek pembangunan kereta api yang harus dikaitkan dengan angkutan batubara.

“Kalau ngomong kereta api untuk angkutan penumpang, penumpang masih terlalu sedikit, terlalu mahal kita bayar. Nah kalau angkutan batu bara, mereka menghitung daerah mana saja yang akan di-cover sebagai daya dukung”, jelas Budi.

Menhub Budi menambakan, pihaknya menginginkan pembangunan kereta api ini berlangsung cepat. Ada satu perusahaan Rusia yang sudah menghadap dia dan Pak Gubernur.

Perusahaan tersebut menawarkan pembangunan ke arah Kalimantan Timur. “Saya sedang minta konfirmasi dari Kedutaan apakah hal ini bisa dilaksanakan. Kalau bisa dilaksanakan, kita akan bekerja”, tutup Budi. (helmi)

loading...