Angkasa Pura 2

AirNav Indonesia Tuntaskan Validasi Prosedur Penerbangan BIJB

Bandara KokpitSabtu, 31 Maret 2018
Three-Lessons-for-Pastors-from-Air-Traffic-Controllers-650-05312016

MAJALENGKA (beritatrans.com) – Perusahaan Umum Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan Indonesia (Perum LPPNPI) atau AirNav Indonesia menyelesaikan proses validasi navigasi penerbangan di Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB), Majalengka Jum’at (30/3/2018).

Proses validasi prosedur navigasi bandara baru tersebut telah dilakukan sejak kemarin dengan menguji total delapan prosedur penerbangan. Pengujian dilakukan dengan menggandeng Balai Besar Kalibrasi Fasilitas Penerbangan Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan menggunakan pesawat udara Beechcraft King Air B350-i dengan registrasi PK CAP.

“Pengujian ini melakukan beberapa manuver untuk memvalidasi delapan prosedur penerbangan berbasis satelit atau performance-based navigation (PBN),” ujar Corporate Secretary AirNav Indonesia, Didiet K. S. Radityo.

Dia menyampaikan, kegiatan validasi ini dilakukan demi memastikan keselamatan dan efisiensi penerbangan di Bandara Kertajati yang rencananya akan mulai beroperasi pada bulan Mei 2018 mendatang.

“Dalam dua hari ini kalibrasi Kertajati telah menyelesaikan 8 prosedur berupa Standard Instrument Departure (SID) 4 prosedur, Standard Arrival Runway (STAR) 2 prosedur dan Instrument Approach Procedure (IAP) 2 prosedur. Lima prosedur divalidasi pada hari pertama sedangkan tiga prosedur divalidasi pada hari kedua. Prosedur ini akan memastikan keselamatan dan efisiensi penerbangan dapat berjalan dengan baik di BIJB,” ungkapnya.

Lima Prosedur PBN yang divalidasi pada hari pertama adalah standard instrument departure runway 32 (DAGOH 1B departure), standard arrival runway 14 (DAGOH 1C arrival), instrument approach procedure dan missed approach procedure runway 14 serta standard instrument departure runway 14 (DAGOH 1A departure). Sedangkan tiga prosedur yang divalidasi pada hari kedua adalah standard instrument departure runway 14 (Lacap 1A departure), standard arrival runway 32 (Gapit 1D arrival) dan RNP approach procedure runway 32.

“Proving flight ini menjadi salah satu bukti bahwa operasional penerbangan di BIJB sudah siap dilaksanakan. Dari sisi AirNav, progres pembangunan tower ATC (air traffic control) sudah rampung dan hanya finishing beberapa hal kecil. Personel navigasi penerbangan juga sudah kami siapkan, termasuk program training untuk meningkatkan kompetensi dan keahlian mereka,” papar Didiet.

AirNav Indonesia menginvestasikan Rp149 miliar untuk operasional navigasi penerbangan di BIJB, terdiri dari Rp109 miliar untuk peralatan communication, navigation, surveillance and automation (CNS-A) dan Rp40 miliar untuk pembangunan tower ATC.

Sedangkan untuk personel navigasi penerbangan, pada tahap awal akan ditempatkan sembilan orang ATC, tiga orang aeronautical communication (COMM), enam orang teknisi CNS (communication, navigation, surveillance) dan satu orang teknisi support. (aliy)