Angkasa Pura 2

Pagu Indikatif Kemenhub 2019 Sebesar Rp44,132 T, Paling Besar Ditjen Perkeretaapian

Menhub pagu indikatif

JAKARTA (BeritaTrans.com) – Kementerian Perhubungan mendapatkan pagu indikatif untuk Tahun Anggaran 2019 sebesar Rp44,132 triliun. Alokasi anggaran terbesar di Ditjen Perkeretaapian sebesar Rp15,361 triliun, sedang anggaran terkecil Badan Litbang Perhubungan sebesar Rp0,122 triliun.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyampaikan hal ini dalam Rapat Kerja dengan Komisi V DPR RI, di Senayan Jakarta, Rabu (6/6/2018).

Adapun pagu Indikatif sebesar Rp44,132 Trilun akan dibagi kepada Unit Kerja Eselon I di lingkungan Kementerian Perhubungan dengan rincian yaitu Sekretariat Jenderal (Rp0,547 triliun), Inspektorat Jenderal (Rp0,092 triliun).

Ditjen Perhubungan Darat (Rp3,784 triliun), Ditjen Perhubungan Laut (Rp12,824 triliun), Ditjen Perhubungan Udara (Rp7,643 triliun), Ditjen Perkeretaapian (Rp15,361 triliun), Badan Litbang Perhubungan (Rp0,122 triliun), BPSDM (Rp3,593 triliun), dan BPTJ (Rp0,162 triliun).

Dari komposisi anggaran per belanja, nilai Rp44,132 triliun dibagi menjadi anggaran operasional sebesar Rp5,791 triliun (dipergunakan untuk belanja pegawai Rp3,423 triliun dan belanja barang mengikat Rp2,368 triliun) serta belanja non operasional sebesar Rp38,340 triliun (dipergunakan untuk belanja barang tidak mengikat Rp12,923 triliun dan belanja barang modal Rp25,417 triliun).

Sedangkan komposisi anggaran menurut sumber pendanaan, angka Rp44,132 triliun tersebut didapatkan dari Rupiah Murni sebesar Rp28,036 Triliun (63,5%), Pinjaman Luar Negeri (PLN) sebesar Rp4,908 Triliun (11,1%), Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) sebesar Rp7,998 Triliun (18,1%), Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) sebesar Rp. 1,619 Triliun (3,7%), dan Belanja Badan Layanan Umum (BLU) sebesar Rp1,570 Triliun (3,6%).

Menhub mengatakan bahwa dalam penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran (RKA) Tahun 2019, Kementerian Perhubungan telah mengusulkan beberapa prioritas pembangunan sarana dan prasarana di bidang perhubungan yang sejalan dengan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun 2019.

“Prioritas utama yakni pembangunan infrastruktur transportasi, serta prioritas khusus yakni percepatan pembangunan sarana dan prasarana di beberapa daerah,” tandas Mennhub Budi Karya.(helmi)