Angkasa Pura 2

Bantu Cari Korban Lion Air JT610, Dirjen Hubla Keluarkan Notice to Mariner

DermagaSenin, 29 Oktober 2018
Lion_Air_JT610_Hubla

JAKARTA (beritatrans.com) – Direktur Jenderal Perhubungan Laut, R. Agus H. Purnomo mengeluarkan pemberitahuan atau Notice to Mariner (Notam) kepada kapal-kapal yang berlayar dari dan ke Tanjung Priok di sekitar lokasi kecelakaan Lion Air JT610 agar dapat memberikan pertolongan.

Dirjen Agus juga mengungkapkan seluruh jajaranya akan terus membantu dan berkoordinasi dengan dengan Basarnas melalui Kepala SAR Tanjung Priok, Ditjen Perhubungan Udara, dan pihak-pihak terkait untuk melakukan kegiatan pencarian dan penyelamatan terhadap korban pesawat JT 610.

“Saat ini tim kami bersama tim Basarnas tengah melakukan operasi SAR pencarian pesawat Lion Air dan berharap semoga pesawat dan seluruh penumpang berhasil ditemukan,” ujar Dirjen Agus di Jakarta, Senin (29/10/2018).

Dirjen Agus juga menyampaikan rasa belasungkawa atas musibah kecelakaan pesawat Lion Air tersebut.

“Semoga seluruh penumpang pesawat Lion Air JT.610 dapat segera ditemukan termasuk salah satu orang penumpang yang merupakan pegawai Ditjen Perhubungan Laut yaitu Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Muntok, Capt. Muas Effendi,” ujar Dirjen Agus.

Kerahkan Kapal Negara
Direktur Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP), Junaidi mengatakan, Ditjen Hubla telah mengambil langkah untuk membantu melakukan kegiatan pencarian dan penyelamatan terhadap pesawat JT 610 dengan menggerakan unsur laut yaitu pengerahkan Kapal Patroli KPLP untuk bergabung dengan Basarnas.

“Adapun kapal patroli KPLP KNP. 348 telah tiba di dermaga JICT2 Tanjung Priok pukul 17.30 WIB dengan membawa 2 kantong jenazah yang berisikan serpihan tubuh manusia dan KNP. 356 masih berada di lokasi dan masih melakukan penyisiran sejak pagi tadi (29/10),” ujar Junaidi.

“Kami mendapat laporan dari tim di lapangan bahwa beberapa kapal telah tiba di lokasi dan menemukan beberapa benda yang diduga berasal dari pesawat Lion Air,” kata Junaidi.

Ia menambahkan, selain kapal patroli KNP. 356 dan KNP.348, beberapa kapal beserta tim yang berangkat dari dermaga kapal patroli Kantor Kesyahbandaran Utama Tanjung Priok, yakni kapal patroli KNP. 507 dan KNP. 557 masih berada di lokasi yang diduga sebagai lokasi hilang kontaknya pesawat Lion Air.

Selain itu, kapal-kapal milik Pangkalan Penjagaan Laut dan Pantai Kelas I Tanjung Priok juga telah dikerahkan yakni kapal KN.Trisula P.111, KNP.Damaru, KN.Clurit-P.203, dan RIB beserta Tim SAR di posisi Tanjung Karawang.

“Kami juga telah mengerahkan RIB SAR yang berangkat pukul 10.00 WIB beserta 7 (tujuh) orang tim rescue dr Pangkalan PLP kelas I Tanjung Priok beserta 4 orang personel dari Basarnas. Sedangkan kapal KNP.Damaru telah bertolak ke TKP pada pukul 10.30 WIB bersama dengan 11 personel dari Basarnas yang ikut serta di dalam kapal,” jelasnya.

Sedangkan dari KSOP Kepulauan Seribu sudah memerintahkan kapal-kapal yang berada di lokasi PHE untuk ke lokasi jatuhnya pesawat Lion Air yaitu KM.Fulmar, KM. Prabu dan Kapal Pan Marine 1 untuk melakukan pencarian.(aliy)

loading...