Angkasa Pura 2

Bikin Mumet, Naik Pesawat ke Luar Negeri Lebih Murah Ketimbang Domestik

KokpitSenin, 13 Mei 2019
20190513_223022

JAKARTA (BeritaTrans.com) – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meresmikan Jalan Tol Pandaan-Malang pada Senin (13/5/2019). Peresmian dilakukan di Gerbang Tol (GT) Singosari, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang, Jawa Timur.

Selepas acara itu, Jokowi menjawab pertanyaan wartawan antara lain soal harga tiket pesawat yang masih mahal. Terkait hal itu, Jokowi menjawab normatif.

“Nanti tanyakan ke menteri perhubungan (Budi Karya Sumadi),” ujarnya.

Ia beralasan, hal itu sudah terlampau teknis untuk diurus seorang kepala negara.

IMG_20190513_190145

IMG_20190513_190120

Sebelumnya, pemerintah menunda finalisasi penurunan tarif batas atas (TBA) tiket pesawat yang sejatinya dijadwalkan pada Senin (13/5/2019). Demikian disampaikan Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Susiwijono Moegiarso, Senin (13/5/2019).

“Rapat koordinasi terbatas terkait tarif angkutan udara sedinya pagi ini jam 09.00. Namun karena Bu Menteri BUMN (Rini Soemarno) dan Pak Menhub (Budi Karya Sumadi) mendampingi Bapak Presiden (Joko Widodo) pada acara peresmian Jalan Tol Pandaan-Malang hari ini jam 10.00 di Malang, maka rapat koordinasi terbatas ditunda,” ujarnya.

Meskipun demikian, rapat akan dijadwalkan ulang segera. Sebab, permasalahan terkait tiket pesawat sudah sangat mendesak.

“Sekarang sedang koordinasi mengenai waktunya untuk menyesuaikan dengan acara Pak Menko (Darmin Nasution), Bu Menteri BUMN, dan Pak Menhub,” ujar Susiwijono.

Persoalan tarif tiket memang bikin mumet warganegara pengguna jasa angkutan udara.

Contohnya, Nayak Ambrosius Mulait. Dia harus membayar uang semester lantaran gagal menjalani ujian tesis. Bukan karena malas, melainkan harga tiket pesawat yang tidak dapat dia jangkau.

Kemarin (12/5/2019) seharusnya dia ke Jayapura. Dia perlu bertemu dengan ketua KPU Provinsi Papua dan gubernur Papua untuk keperluan tesisnya.

Namun, rencana itu harus ditunda karena tidak mampu membayar tiket pesawat. “Saya lihat Batik Air Rp 4 jutaan dan Lion Air Rp 3,9 juta,” tuturnya saat dihubungi Jawa Pos.

Kesialan akibat harga tiket yang melambung itu bukan yang pertama dialami Ambrosius. Natal tahun lalu dia terpaksa tidak pulang ke kampung halamannya, Wamena. Ibunya yang seorang pedagang hasil kebun hanya mengirimi uang Rp 4 juta untuk pulang. Padahal, harga tiket pesawat sudah Rp 12 juta. Itu pun sampai Jayapura.

Untuk bisa ke Wamena, dia harus merogoh kocek lagi Rp 2 juta. “Saya disuruh naik kapal saja. Namun, Jakarta-Jayapura itu satu minggu perjalanan, lama,” kata pria 24 tahun tersebut.

Menurut dia, tiket pesawat yang mahal tidak hanya memengaruhi mobilitas warga. Harga barang di Papua juga terimbas.

Dia menceritakan pekan lalu telepon dengan seorang teman di Lanijaya. Temannya ingin mendirikan kios, tapi terhambat harga semen. “Kata teman saya, harga semen sampai Rp 6 juta (per sak, Red),” ungkapnya.

Keluhan terhadap tingginya harga tiket pesawat juga datang dari Association of the Indonesian Tours and Travel Agencies (Asita) Jawa Timur. Omzet pelaku industri agen perjalanan bahkan turun hingga 50 persen. Bahkan, tidak sedikit konsumen yang membatalkan rencana berlibur dengan moda transportasi pesawat.

Ketua Asita Jatim Arifudinsyah menuturkan, dampak tiket pesawat yang mahal memang sangat luar biasa. “Sepi sekali. Banyak paket tur yang telah direncanakan konsumen batal semua. Tidak dimungkiri elemen tiket itu sangat penting,” ujarnya kemarin (12/5).

a

Dia mengungkapkan, seluruh rute domestik sepi peminat. Tidak terkecuali rute-rute sibuk seperti Jakarta-Surabaya yang demand-nya menurun.

“Jika di-compare, ambang paling rendah untuk tiket pesawat dulu hanya Rp 400 ribu. Tapi, sekarang batas rendahnya sekitar Rp 900 ribuan. Jadi, jangan heran kalau sekarang tiket Surabaya-Jakarta tinggi,” tegasnya.

Arif menyebutkan, harga tiket pesawat ke Papua dari Surabaya juga melonjak signifikan. Dulu hanya di kisaran Rp 5 juta. “Tapi, kini menyentuh angka Rp 18 juta,” ujarnya.

Ironisnya, harga tiket pesawat ke luar negeri justru lebih murah jika dibandingkan dengan rute domestik. Dia mencontohkan tiket Padang-Jakarta yang lebih mahal daripada Padang-Kuala Lumpur-Jakarta.

Menurut Arif, perkiraan harga tiket Padang-Jakarta Rp 1,8 juta-Rp 2,8 juta. Sementara itu, harga dari Padang-Kuala Lumpur-Jakarta hanya Rp 800 ribu. “Mindset warga Indonesia sekarang, murahan ke luar negeri. Jadi, penjualan tiket kami sekarang didominasi oleh luar negeri,” katanya.

Negara tujuan yang diminati untuk pelesir masyarakat Jatim adalah kawasan ASEAN. “Growth-nya cukup bagus untuk sales rute tersebut,” terang Arif.

Asosiasi yang beranggota 300 pelaku bisnis travel agent itu berharap pemerintah bisa mengatasi persoalan tingginya harga tiket pesawat. Sebab, dampak yang ditimbulkan sangat besar.

“Tiket pesawat berkaitan erat dengan pariwisata. Kalau pemerintah ingin menggenjot industri tersebut, ya semua ini harus diperbaiki.”

Harga tiket pesawat yang masih mahal memang terus menjadi perbincangan. Pemerintah pernah mewacanakan penurunan tarif batas atas (TBA) sebesar 15 persen. Namun, hingga kemarin hal itu belum diputuskan.

IMG_20190513_190041

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi yang ditanya seusai rapat koordinasi angkutan Lebaran di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, kemarin enggan memberikan komentar.

Di bagian lain, menurut pengamat kebijakan publik Agus Pambagyo, seharusnya melejitnya harga tiket juga menjadi tanggung jawab menteri BUMN dan menteri ESDM. Kebijakan tarif tiket untuk maskapai penerbangan Garuda Indonesia menjadi tanggung jawab Kementerian BUMN. Kementerian tersebut merupakan wakil pemerintah yang merupakan pemegang saham korporasi terbesar.

“Direksi Garuda Indonesia harus patuh pada kebijakan menteri BUMN jika terkait usaha, bukan Kemenhub,” ucapnya.

Menurut Agus, harga tiket Garuda Indonesia memang menjadi patokan maskapai penerbangan lain, termasuk yang LCC (low cost carrier). “Jadi, kalau harga tiket Garuda naik, semua ikut naik. Garuda pemimpin pasar bagi maskapai domestik lainnya,” ujar dia.

Langkah lainnya, menteri ESDM harus menghapus penerimaan negara bukan pajak untuk avtur. Badan Pengelola Hilir (BPH) Migas mematok pajak 0,3 persen per liter avtur. “Avtur di Jakarta sebenarnya sudah murah jika dibandingkan dengan di Singapura,” katanya.

Menurut Agus, tugas Kemenhub ialah mengatur TBA dan tarif batas bawah untuk menjaga supaya terjadi persaingan sehat antarmaskapai. Kemenhub justru tak boleh mengintervensi harga tiket penerbangan. Kecuali peraturan perundang-undangan mulai UU Nomor 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan hingga turunannya direvisi. “Jika Menhub mengikuti keinginan publik untuk mengatur harga tiket penerbangan, maskapai berhak menuntut Menhub karena menyalahi peraturan penerbangan yang berlaku,” ungkapnya.

Kemenhub, imbuh Agus, seharusnya berfokus pada keselamatan transportasi. Mengingat angka kecelakaan masih tinggi.

loading...