Angkasa Pura 2

Beredar Foto Sampah Berceceran di Gerbong KRL Rangkasbitung-Tanah Abang

EmplasemenKamis, 13 Juni 2019
krl rangkasbitung

JAKARTA (BeritaTrans.com) – Foto kondisi salah satu gerbong KRL (Kereta Rel Listrik) Commuter Line KA 1985 relasi Rangkasbitung–Tanah Abang yang penuh sampah beredar di media sosial pada Kamis (13/6/2019).

Dalam akun media sosial instagram @jktinfo tampak sampah-sampah plastik, tisu dan bekas biji salak bertebaran di bawah kursi penumpang.

Menanggapi hal itu, VP Corporate Communications PT KCI, Anne Purba menyesalkan tindakan sejumlah pengguna KRL Commuter Line yang masih belum memiliki kesadaran untuk menjaga kebersihan kereta sebagai transportasi publik.

Anne mengatakan, sampah yang berserakan itu kerap terjadi ketika hari-hari libur. Sebab banyak penumpang musiman yang naik KRL tersebut. “Hal tersebut memang beberapa kali terjadi saat musim liburan. Bisa saja penumpang musiman ini baru pertama kali naik KRL,” ucap Anne saat dikonfirmasi, Kamis (13/6/2019). Anne menjelaskan, setiap perjalanan Commuter Line selalu disertai sejumlah petugas On Trip Cleaning (OTC) yang bertugas menjaga kebersihan kereta termasuk di Kereta Api 1985 relasi Rangkasbitung–Tanah Abang.

“Petugas OTC naik dan turun di stasiun-stasiun tertentu guna melakukan tugasnya,” ucapnya. Menurutnya, petugas OTC sudah naik ke Kereta Api 1985 relasi Rangkasbitung-Tanah Abang dan memulai pembersihan sejak dari Stasiun Pondok Ranji. Namun, saat kondisi pengguna padat, petugas tidak dapat bekerja dengan efektif. “Setelah seluruh pengguna turun di Stasiun Tanah Abang, mereka melanjutkan tugasnya termasuk membersihkan KRL dari sampah dan mengepel lantai kereta. Bagian yang dibersihkan termasuk kereta yang terlihat pada foto,” ucap Erni.

Erni mengimbau masyarakat agar ikut menjaga kebersihan dan mau menjaga fasilitas KRL yang ada. “KCI mengimbau untuk para pengguna KRL menjaga kebersihan agar tidak makan dan minum di dalam KRL,” ucap Erni. Erni mengatakan, pihaknya akan menggencarkan imbauan menjaga kebersihan KRL melalui penguman suara (audio) di Stasiun dan di dalam KRL.

“Sementara dalam bentuk visual, imbauan disampaikan melalui tayangan layar informasi di dalam kereta dan berbagai aturan dan larangan yang terpasang di setiap pintu KRL. Petugas pengawalan kereta yang bertugas juga aktif mengedukasi para pengguna untuk selalu mengikuti aturan dan larangan dalam menggunakan KRL demi menjaga ketertiban dan kenyamanan bersama,” tuturnya. (dan/sumber kompas)

loading...