Angkasa Pura 2

Kemenhub Kerahkan KN Rupat Urai Penumpukan di Pelabuhan Tanjung Buton

DermagaKamis, 13 Juni 2019
IMG-20190613-WA0030

IMG-20190613-WA0031

JAKARTA (BeritaTrans.com) – Tingginya kenaikan jumlah penumpang kapal yang akan melakukan perjalanan mudik dan perjalanan balik pada masa liburan Hari Raya Idul Fitri Tahun 2019 menyebabkan terjadinya penumpukan penumpang di Pelabuhan, seperti yang sempat terjadi di Pelabuhan Tanjung Buton, Kepulauan Riau pada Rabu (12/6/2019).

Direktur Jenderal Perhubungan Laut, R. Agus H. Purnomo mengatakan, laporan tentang terjadinya penumpukan penumpang di Pelabuhan Tanjung Buton diterima dari Kantor Pelabuhan Batam, Kepulauan Riau selaku Koordinator Angkutan Lebaran Tahun 2019 untuk wilayah Kepulauan Riau.

“Menanggapi laporan ini, saya minta Kantor Distrik Navigasi Kelas I Dumai untuk mengerahkan kapal navigasi KN. Rupat guna memuat penumpang yang masih berada di pelabuhan,” ujar Dirjen Agus.

Agus mengungkapkan, bahwa penumpukan penumpang ini terjadi dikarenakan angkutan laut merupakan salah satu moda yang diminati oleh masyarakat Tanjung Buton untuk kembali ke tempat asalnya pada musim lebaran.

Perubahan pola perjalanan inilah, menurut Agus, yang kemungkinan mengakibatkan terjadinya lonjakan penumpang dan pihaknya berusaha mengurai dengan semaksimal mungkin.

Hal ini (penumpukan penumpang), menurut Agus, terjadi pada arus balik lebaran tahun 2019 dan untuk mengantisipasi hal tersebut, PT. ASDP telah mencoba menambah 1 (satu) trayek tambahan kapal ferry dengan rute Tg Buton-Batam.

“Namun demikian, total dua trayek dalam satu hari tersebut nyatanya belum dapat menampung calon penumpang yang memadati pelabuhan,” tambahnya.

Lebih lanjut, hal lain yang menjadi kendala dan menyebabkan terjadinya penumpang adalah karena minimnya penginapan yang tersedia di Tanjung Buton, sehingga mengakibatkan calon penumpang tidak memiliki pilihan, selain menunggu di area pelabuhan beserta keluarga.

“Untuk itulah, kami segera mengerahkan KN. Rupat dari Distrik Navigasi Kelas I Dumai untuk segera bergerak menuju Tanjung Buton. Kapal bertolak dari Dumai pada Selasa pukul 23.30 WIB dan sudah tiba di Tanjung Buton pada pukul 07.00 pagi hari ini,” ungkap Agus.

Saat ini, menurut Agus, dengan koordinasi dan sinergi yang baik antara Pokso Pelayanan Angkutan Lebaran Tahun 2019, penumpukan penumpang yang terjadi di Pelabuhan Tanjung Buton telah berhasil diatasi.

“Pada pukul 12.05 siang tadi, KN. Rupat telah berlayar menuju Batam dengan mengangkut sejumlah 284 orang penumpang, yang terdiri dari 99 orang penumpang laki-laki, 88 orang penumpang wanita, serta 97 orang penumpang anak-anak,” ujar dia.

Lebih lanjut, Agus menjelaskan bahwa Direktorat Jenderal Perhubungan Laut telah mensiagakan kapal-kapal cadangan dan kapal negara untuk mengantisipasi terjadinya hal-hal semacam ini. Agus juga menyatakan pihaknya telah menambahkan alat-alat keselamatan seperti life jacket, sekoci, dan sebagainya.

“Ditjen Perhubungan Laut terus berusaha semaksimal mungkin, untuk memberikan pelayanan terbaik kepada para pemudik, sehingga mereka dapat sampai ke tempat tujuan dengan selamat, aman dan nyaman,” tutup Agus. (omy)

loading...