Angkasa Pura 2

Digitalisasi Layanan di Pelabuhan Tanjung Perak Dimulai

DermagaKamis, 20 Juni 2019
IMG_20190620_183405

IMG-20190620-WA0031

SURABAYA (BeritaTrans.com) – Digitalisasi layanan Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya resmi dimulai. Hari ini (20/6/2019) telah menerapkan E-Ticketing dan Gate In Online Kapal Penumpang dan Ro-Ro.

Sebelumnya, telah dilaksanakan uji coba peningkatan dan transformasi layanan kapal penumpang dan Ro-Ro yang dimulai pada akhir Maret 2019.

“Hasilnya, tiga operator kapal yakni PT Pelni, PT Dharma Lautan Utama, dan PT Berlian Lautan Sejahtera telah menerapkan tiket online melalui aplikasi mobile dan website serta terintegrasi dengan gate in di terminal,” jelas Dirjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan R Agus H Purnomo di Surabaya, Kamis (20/6/2019).

Sedangkan PT Atosim Lampung Pelayaran, PT Indonesia Ferry ASDP, dan PT Jembatan Nusantara sudah menerapkan penjualan tiket penumpang dan barang melalui proses intranet perusahaan masing-masing dengan output tiket dalam bentuk digital dan terintegrasi dengan Gate In terminal.

Selanjutnya, data keenam operator pelayaran tersebut telah diintegrasikan oleh PT Pelindo III untuk penerapan gate in online.

Dirjen Agus mengatakan, dengan diterapkannya e-ticketing dan gate in online diharapkan penumpang akan mendapatkan kemudahan-kemudahan.

“Ke depan masyarakat bisa lebih mudah merencanakan perjalanannya karena bisa memesan tiket dengan online dan harga yang relatif murah,” ujarnya.

Untuk itu, perlu dilakukan sosialisasi agar masyarakat mendapatkan informasi yang cukup ketika datang ke pelabuhan. Mereka yang sudah punya tiket bisa langsung cetak boarding pass, masuk ruang tunggu lalu naik kapal sehingga dapat mengurangi antrean di pelabuhan.

Menurut Agus, program e-ticketing dan gate in online ini tidak usah dibuat terlalu rumit, cukup meniru sistem di bandara dan kereta api saja, selanjutnya operator kapal tinggal mengimplementasikan sistem e-ticketing dan gate in online di pelabuhan.

“Terpenting bagaimana kita mengedukasi masyarakat sejak awal untuk membeli tiket secara online, jangan membeli tiket di pelabuhan agar dapat mengurangi kepadatan,” kata dia.

Agus juga minta agar dibuat software porter online. Jadi dari atas kapal penumpang sudah bisa memesan jasa porter di pelabuhan.

Terakhir, Dirjen Agus mengajak seluruh pihak untuk bersama-sama gotong royong membangun negeri ini lebih baik lagi.

“Kalau bandara dan stasiun bisa bagus, pelabuhan juga harus bagus,” imbuhnya.

Sementara itu, menurut Kepala Kantor Otoritas Pelabuhan Utama Tanjung Perak Hernadi Tri Cahyanto, ada mandat dari pimpinan untuk membuat semua proses penumpang masuk pelabuhan dan ke kapal sudah online, seperti sistem di stasiun dan bandara.

“Launching e-ticketing dan gate in online kapal penumpang dan Ro-Ro ini menjadi titik awal transformasi pelayanan yang selama ini dilakukan secara manual menjadi pelayanan online” ucap Hernadi.

Tujuannya tak lain untuk memberikan kemudahan serta pelayanan yang lebih baik kepada para penumpang angkutan laut dengan cara akses pembelian tiket yang lebih mudah, efektif dan efisien.

“Selanjutnya Otoritas Pelabuhan Utama Tanjung Perak akan memonitor hasil integrasi sistem dan data manifest kapal,” pungkasnya. (omy)

loading...