Angkasa Pura 2

Bandara Hong Kong: Pusat Kargo Tersibuk Dunia Itu Lumpuh

BandaraSelasa, 13 Agustus 2019
c620cc2eff32973ed59a03f82930628e

HONG KONG (BeritaTrans.com) – Bandara Internasional Hong Kong adalah pusat kargo udara tersibuk di dunia tahun lalu, menurut Airports Council International. Bandara ini menangani 5,1 juta metrik ton kargo pada tahun 2018, naik 1,4% dari 2017, saat itu juga merupakan pusat kargo tersibuk di dunia.

Sebanyak 2,3 juta ton dalam 6 bulan pertama tahun 2019, menurut statistik lalu lintas yang dikeluarkan oleh Otoritas Bandara Hong Kong.

713201973135

Dengan volume lalu lintas yang begitu tinggi, gangguan pada penerbangan dapat menyebabkan keterlambatan yang signifikan bagi penumpang serta pengiriman angkutan udara di Asia dan di seluruh dunia.

Data keberangkatan kargo bandara menunjukkan status tepat waktu untuk beberapa kargo, termasuk Cathay Pacific, FedEx, Qatar Airways dan Hong Kong Air Cargo.

Namun, kargo yang diangkut di perut pesawat penumpang terpengaruh, karena semua penerbangan penumpang dari bandara dibatalkan. Sebuah pernyataan dari Cathay Pacific mengatakan pembatalan akan diperpanjang hingga Selasa pagi, namun sebagian besar penerbangan maskapai pada hari Selasa juga menunjukkan status dibatalkan.

Ribuan demonstran telah berpartisipasi dalam aksi duduk sejak Jumat di ruang kedatangan dan keberangkatan bandara, The Wall Street Journal melaporkan. Mereka memprotes kebrutalan polisi dalam menanggapi demonstrasi.

Dalam sebuah pemberitahuan, otoritas bandara Hong Kong mengatakan, “Semua penumpang disarankan untuk meninggalkan gedung terminal sesegera mungkin.” Segera setelah pemberitahuan itu, sebagian besar demonstran telah bubar, menurut Journal.

Bahkan jika protes berakhir dan bandara kembali beroperasi, mungkin perlu beberapa hari untuk memesan ulang penerbangan penumpang dan menyesuaikan operasi maskapai kembali ke jadwal reguler.

Gangguan juga dapat berakibat di luar kargo udara. The Wall Street Journal melaporkan kerusuhan berkelanjutan di Hong Kong dapat merusak kepercayaan bisnis di pusat perdagangan utama dan bahkan mendorong ekonomi ke dalam resesi.

(omy/sumber: supplychaindive.com).

loading...