Angkasa Pura 2

Mengenal Lim Keng Kie Orang Kuningan Jabar Ahli Pesawat Teman Dekat BJ Habibie

Figur KokpitKamis, 14 November 2019
timthumb

ADA sosok sahabat dekat yang dimiliki BJ Habibie yang seringkali menolongnya.

Dia adalah salah satu orang yang sangat berperan di kehidupan Habibie hingga dapat sukses sampai akhir hayatnya.

Ia bahkan adalah sahabat dekat Mister Crack, sebutan untuk Habibie sejak mereka berdua masih duduk di bangku Sekolah Menengah Atas (SMA) di Bandung.

Lim Keng Kie, sejatinya adalah sahabat Habibie yang terdekat dengannya saat masih menimba pendidikan baik di Indonesia maupun di Jerman.

Lim berusia lebih tua dibandingkan Habibie. Mereka bersahabat erat sejak bersekolah di SMA Kristen Dago, Bandung.

2369935102

Lim merupakan keturunan Tionghoa, namun ia sempat mengganti namanya menjadi Kim Leheru.

Sahabat Habibie tersebut lebih fasih berbahasa Sunda ketimbang berbahasa Mandarin, sebab memang ia lahir dan besar di tanah Pasundan Jawa Barat.

Ia adalah orang asli Kuningan, Jawa Barat.

Bahkan logat asli Sunda dari Lim sangatlah kental menurut Habibie saat menceritakan sosok kawannya tersebut dalam buku berjudul “Rudy, Kisah Muda yang Visioner 2015″.

Kisah persahabatan keduanya bermula dari masa putih abu-abu dan berlanjut di Fakultas Teknik Universitas Indonesia Bandung (saat ini bernama Institut Teknologi Bandung) pada 1954.

Lim juga menjadi salah satu inspirasi Rudy, sapaan akrab Habibie untuk memberanikan diri menginjak tanah Jerman melanjutkan studinya.

Mereka berdua bersama-sama menimba ilmu di RWTH-Aachen Jerman setelah menyelesaikan studinya di Kota Kembang Bandung.

Rudy muda adalah orang yang keras kepala, namun sikap tersebut dapat diredam oleh sahabatnya itu.

Dalam buku “Rudy, Kisah Muda yang Visioner 2015″, pernah suatu ketika saat Habibie yang terkadang mudah mengecap seseorang ‘bodoh’ di depan umum dinasihati oleh Lim untuk mengubah sikap tersebut.

Lim beralasan bahwa hal tersebut dapat membuat seseorang yang dicap bodoh di muka umum memalukan bagi orang itu.

Habibie belajar di Jerman dengan biaya sendiri, bahkan ia harus memutar otak sembari menunggu kiriman dari Indonesia.

Saat-saat seperti itulah, Lim datang menjadi penyelamat dengan mengajak kawannya itu makan berdua dan ia traktir.

Lim sebenarnya juga bukan anak orang kaya, namun ia mendapatkan beasiswa dari pemerintah kala itu hingga dapat meneruskan pendidikan di Jerman.

Dari uang beasiswa untuk hidup yang tak banyak itulah terkadang Habibie diajaknya untuk makan bersama sembari bercengkrama.

Kim Leheru lulus lebih dulu dari RWTH-Aachen dan kelak menjadi pendiri Fakultas Teknik Penerbangan di ITB Bandung.

Sayang seribu sayang, kecintaannya pada Indonesia harus terganjal akibat suasana politik Indonesia kala itu.

Ia diharuskan keluar dari Indonesia lantaran sesaat setelah peristiwa G30S/PKI ia menjadi staf pengajar di Universitas Trisakti.

Kampus tersebut saat itu didanai Badan Permusyawaratan Kewarganegaraan Indonesia (Baperki).

Lim Keng Kie dan BJ Habibie
Baperki ini dituduh Orde Baru sebagai sayap organisasi yang berafiliasi dengan Partai Komunis Indonesia.

Saat itu Habibie tak bisa berbuat banyak untuk sahabatnya itu, sebab Habibie tengah bekerja di Jerman sembari melanjutkan studi S-2 nya di sana.

Namun Habibie sempat mencari cara agar sahabatnya tersebut selamat dari situasi politik yang sedang genting di Indonesia kala tahun 1965-an.

Salah satu kolega Lim di ITB, Mas Kamaludin telah ditangkap pemerintah dan diasingkan ke Pulau Buru.

Habibie menawarkan Lim kepada dua perusahaan di Jerman, salah satunya tempat dimana Habibie bekerja.

Tapi surat persetujuan untuk Lim Keng Kie dicoret pihak ITB dan itulah masa yang paling gelap dan menyedihkan.

Lim Keng Kie untuk menyelamatkan dirinya dan keluarga akhirnya memilih berimigrasi ke Amerika Serikat.

Singkat cerita, persahabatan mereka tetap terjalin walaupun berada di benua yang berbeda.

3015942704

Dan saat Soeharto lengser dari jabatan presiden serta digantikan oleh Habibie kala menjabat menjadi Wakil Presiden, Rudy sempat menghubungi Lim Keng Kie.

Lim Keng Kie diundang secara resmi ke Istana Kepresidenan bersama sang istri, Hilda oleh Habibie.

Ia membujuk sahabat sekaligus pelindungnya saat bersekolah di Jerman tersebut untuk kembali ke pangkuan Ibu Pertiwi.

Namun, Lim Keng Kie tak ingin mengganjal karir sahabatnya tersebut.

Tawaran kembali ke tanah yang ia cintai tersebut ditolaknya sebab khawatir akan menodai catatan bersih sang sahabat Baharuddin Jusuf Habibie.

(jasmine/mber: intisari.grid.id)

loading...