Angkasa Pura 2

Masih Wacana, Walkot Depok Fokus Pikirkan LRT-MRT Ketimbang Jalan Berbayar

Emplasemen KoridorSelasa, 19 November 2019
images (5)

JAKARTA (BeritaTrans.com)Walikota Depok, Mohammad Idris Abdul Shomad, tidak ambil pusing akan rencana Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) menerapkan sistem electronic road pricing (ERP) atau jalan berbayar untuk Jalan Raya Margonda, Depok, Jawa Barat.

Sebaliknya, kata Idris, Pemerintah Kota Depok tengah berkonsentrasi terhadap pembangunan Lintas Rel Terpadu (LRT), yang merupakan proyek transportasi prioritas skala nasional.

Pasalnya, setelah pembangunan LRT rampung, pihaknya mendorong agar angkutan moda transportasi moderen itu bisa terhubung dengan Moda Raya Terpadu (MRT) di Kota Depok.

“Justru kita konsen masalah pembangunan LRT, di Cibubur nanti kita ingin connect dengan MRT yang direncanakan, ada di beberapa titik Kota Depok,” katanya di Balai Kota Depok, Senin (18/11/2019).

Nantinya, menurut Idris LRT akan melewati beberapa titik wilayah di Kota bertagline religi ini.
Salah satunya Cinere dan perbatasan Cibubur (Cimanggis).

“Jadi nanti untuk perbatasan Cibubur yang kedalamnya, akan kita usulkan MRT,” paparnya

Sementara, Idris menyebut, penerapan jalan berbayar ini masih sebatas wacana. “Ini masih dalam wacana, belum ada pemberitahuan maupun informasi secara resmi kepada kami (Pemerintah Kota Depok),” ujar Idris.

Meski begitu, Idris mengaku dirinya sempat melakukan pertemuan dengan Kepala BPTJ, setelah rencana jalan berbayar tersebut tercetus.

“Saat bertemu dengan Kepala BPTJ, beliau tidak membahas ataupun menyinggung masalah itu,” tuturnya.

Masyarakat Kota Depok ramai-ramai menanggapi wacana penerapan jalan berbayar atau Electronic Road Pricing (ERP) di Jalan Margonda Raya, Kota Depok.

Wacana ERP dari Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) tersebut dinilai warga bukan solusi terbaik dalam menyelesaikan permasalahan kemacetan.

“Kebijakan ERP di Jalan Margonda Raya sangat tidak populer, jadi seolah-olah seperti jalan tol kalau sampai diterapkan,” kata Ketua Lembaga Pemberdayaan Masyarakat (LPM) Kelurahan Pondok Cina (Pocin), Beji, Munir saat dihubungi wartawan, Senin (18/11/2019).

Munir mengatakan, sekitar beberapa tahun lalu dirinya sempat mengikuti kajian mengurai kemacetan di Jalan Margonda Raya.

Menurutnya, salah satu solusi yang tepat adalah membangun jalan layang seperti di negara Singapura.
“Saya ini berpikir mewakili semua lapisan masyarakat,” ujarnya.

Selain itu, Munir mengatakan, solusi lainnya yaitu membuat jalan baru yang menghubungkan wilayah timur dan barat Kota Depok.

Sebab, selama ini di Depok baru ada jalan raya penghubung antara wilayah utara menuju selatan, seperti Jalan Raya Bogor, Jalan Margonda, dan Jalan Raya Parung.

“Sedangkan dari timur ke barat begitupula sebaliknya yang belum ada. Harusnya ini yang dibangun.

Karena selama ini jalan dari timur ke barat baru seperti jalan lingkungan (jalin) dan bukan jalan utama di Kota Depok,” tuturnya. [dan/wartakotalive.com/foto: ilustrasi/ist]

loading...