Angkasa Pura 2

Persiapan Nataru, Ini Strategi Ditjen Hubdat Kemenhub

Dermaga KoridorSelasa, 3 Desember 2019
050889500_1462406113-20160505-tol_cikampek-kemacetan-jakarta-553x373

JAKARTA (BeritaTrans.com) – Kementerian Perhubungan tengah bersiap menghadapi Penyelenggaraan Angkutan Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 (Nataru) dengan berbagai strategi.

Secara umum, Kementerian Perhubungan mengambil beberapa kebijakan untuk menghadapi Penyelenggaraan Angkutan Nataru. Adapun kebijakan dan strategi tersebut yakni dengan pelaksanaan inspeksi keselamatan untuk seluruh moda transportasi angkutan umum termasuk awaknya, peningkatan kualitas layanan mulai saat pembelian tiket hingga selama perjalanan pada masa Nataru serta pelayanan angkutan terusannya.

Selain itu juga peningkatan ketertiban dan keamanan pada simpul-simpul transportasi, menjamin ketersediaan sarana transportasi jalan serta pengawasan terhadap pelayanan sesuai dengan standar pelayanan penumpang.

“Kesiapan sarana untuk melayani penumpang selama masa Nataru 2019, Direktorat Jenderal Perhubungan Darat mencatat bahwa tersedia bus (AKAP, Pariwisata, dan AKDP) tahun ini sebanyak 50.317 unit (naik 1,91% dari tahun 2018) dan Kapal Ro-Ro sebanyak 228 unit (naik 5,55% dari tahun 2018),” papar Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi di Jakarta, Senin (2/12/2019).

Prediksi peningkatan juga terjadi pada jumlah penumpang angkutan bus serta penumpang Angkutan Sungai, Danau, dan Penyeberangan.

“Prediksi total penumpang bus selama Nataru 2019 sebanyak 1,75 juta orang, ini meningkat 3,55% dari sebelumnya di tahun 2018 (1,69 juta orang). Sementara total penumpang angkutan SDP di tahun 2019 sebanyak 2,27 juta penumpang, jumlah ini naik sebanyak 6,57% dibandingkan tahun 2018 (2,13 juta penumpang),” ujarnya.

Dari segi prasarana, pihaknya telah menyiapkan 21 terminal yang tersebar di 12 Provinsi se Indonesia dan 11 lintas pelabuhan penyeberangan.

“Pada intinya untuk menghadapi Penyelenggaraan Angkutan Nataru 2019 ini kami mempersiapkan aspek prasarana jalan dan angkutan umum, manajemen operasional lalu lintas dan pengendalian kecelakaan lalu lintas, serta pemeriksaan kendaraan bermotor dan pengemudi. Bagi para pemudik khususnya pengguna sepeda motor, akan kami berikan sosialisasi keselamatan via media elektronik, media cetak, leaflet, dan brosur,” urai Dirjen Budi.

Selama masa Angleb 2019 lalu, Pasar Tumpah mendapat perhatian khusus karena rawan menimbulkan kemacetan, dalam Nataru kali ini Kemenhub juga berkoordinasi untuk pengendalian pasar tumpah dengan Pemda setempat.

“Tak hanya itu saja, terkait rekayasa arus lalu lintas akan kami koordinasikan dengan Polri, serta pelayanan pengaturan pintu tol dengan Jasa Marga. pelaksanaan inspeksi angkutan umum termasuk pengemudi pada masa mudik dan balik angkutan Nataru di beberapa terminal dan tempat wisata,” imbuhnya.

Sementara itu ada beberapa kebijakan umum Kementerian Perhubungan dalam sektor SDP selama Nataru 2019 antara lain:

1. Menetapkan satu komando pada setiap sektor operasional, untuk menghindari perbedaan pandangan dan penetapan pengambilan keputusan;

2. Penyediaan tug-boat guna antisipasi cuaca buruk dan lain-lain;

3. Percepatan waktu bongkar/muat dengan pengawasan yang ketat;

4. Mengoptimalkan kedatangan dan keberangkatan dan kecepatan kapal supaya sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan;

5. Manajemen operasional lalu lintas dan pengendalian kecelakaan lalu lintas;

6. Menyiapkan sarana dan prasarana angkutan penyeberangan secara optimal, sesuai dengan prediksi demand;

7. Sarana yang beroperasi pada lintasan penyeberangan harus memenuhi standar pelayanan minimal kapal angkutan penyeberangan;

8. Pengawasan dan Pengendalian Angkutan Barang Over Dimension Over Load (ODOL) untuk mengantisipasi terhambatnya Pelaksanaan Angkutan Nataru.

“Kami berharap angkutan Nataru dapat berjalan selamat, aman, lancar, dan nyaman di jalan raya maupun penyeberangan,” pungkas Dirjen Budi. (omy)

loading...