Angkasa Pura 2

Tak Ada Pesanan Sukhoi Superjet 100 Tahun Ini

KokpitJumat, 21 Februari 2020
Sukhoi Superjet 100

MOSCOW (BeritaTrans.com) – Jet penumpang utama Rusia, Sukhoi Superjet 100, disusun sebagai saingan Airbus, Bombardier dan Embraer, tidak memiliki pesanan yang dikonfirmasi tahun ini di luar kesepakatan lama dengan perusahaan penerbangan Aeroflot ALTR.MM, dua sumber mengatakan kepada Reuters.

Pesawat, yang mulai beroperasi pada 2011 dan merupakan jet penumpang pertama yang dibangun di Rusia sejak jatuhnya Uni Soviet, memiliki sejarah yang bermasalah meskipun negara mengeluarkan miliaran dolar untuk pengembangannya. Tahun lalu, sebuah kecelakaan Superjet mendarat di Moskow, menewaskan 41 orang.

Sukhoi Civil Aircraft, yang dikendalikan oleh perusahaan induk Rusia Rostec, berharap bisa menjual ratusan. Namun permintaan yang melambat dan masalah servis serta keterlambatan dalam pengadaan suku cadang, berarti hanya 142 pesawat yang digunakan.

Aeroflot, yang saat ini memiliki 54 Superjets di armadanya, diperkirakan akan menerima hingga 17 Superjets tahun ini, kementerian Perdagangan dan Industri Rusia mengatakan kepada Reuters. Pengangkut menandatangani kontrak jangka panjang pada 2018 untuk menyewa 100 Superjets antara 2019 dan 2026.

Sukhoi Superjet 100

Tetapi dua sumber yang akrab dengan rencana perusahaan mengatakan kepada Reuters bahwa Sukhoi saat ini tidak memiliki pelanggan lain untuk tahun 2020.

“(Proyek Superjet) tergantung pada keputusan pemerintah tentang dukungan negara, karena itu belum berfungsi secara komersial,” salah satu dari dua sumber mengatakan.

Superjet sebagian besar dioperasikan di Rusia oleh maskapai penerbangan regional, korporasi, dan entitas pemerintah. Itu telah sukses campuran dengan operator asing.

Maskapai penerbangan Irlandia, CityJet, berhenti mengoperasikan tujuh Superjet tahun lalu dan Mexican Interjet mengatakan tahun lalu bahwa pihaknya berencana untuk menjual 22 Superjetnya.

Sukhoi dalam sebuah pernyataan menolak untuk mengungkapkan portofolio pelanggannya.

“Perusahaan sedang berupaya untuk menerapkan kontrak untuk kepentingan operator dan pelanggan pesawat, salah satunya adalah maskapai penerbangan Rusia Aeroflot,” katanya.

Ditanya apakah mereka memiliki rencana untuk membeli atau menyewa Superjet tahun ini, tiga perusahaan penerbangan swasta terbesar Rusia – S7, UTair dan Ural Airlines – mengatakan tidak.

Lima maskapai Rusia lainnya, yang memiliki Superjet di armada mereka, tidak menanggapi permintaan komentar.

IrAero, maskapai yang berbasis di Timur Jauh Rusia yang sebelumnya menuntut kompensasi dari Sukhoi mengutip buruknya kinerja teknis Superjet, mengatakan kepada Reuters ada masalah dalam menggunakan pesawat dan bahwa “ketentuan kontrak jauh dari yang paling menguntungkan bagi pengguna.”

Sukhoi mengatakan tahun lalu akan menjual 16 jet kepada pelanggan. Namun pesawat itu meleset dari target itu dan hanya mengantarkan delapan pesawat pada akhirnya, lima di antaranya disewakan ke Aeroflot.
KONTRAK AEROFLOT

Aeroflot sejauh ini telah menyewakan lima dari 100 Superjet yang telah dijanjikannya dalam kontrak 2018 dengan Sukhoi.

Transaksi-transaksi itu dibiayai oleh bank pembangunan negara Rusia VEB. Tetapi pengaturan itu dibuat atas dasar ad hoc dan belum ada keputusan yang diambil tentang bagaimana 95 pesawat berikutnya akan dibiayai, sumber ketiga, dipekerjakan oleh perusahaan yang bekerja dengan Sukhoi.

VEB mengatakan kepada Reuters bahwa mereka sedang mempertimbangkan membiayai pengiriman Superjet di masa depan dan siap untuk membiayai pengiriman untuk pembeli lain juga.

Aeroflot mengatakan tidak dapat mengomentari kesepakatan komersial. Sukhoi Civil Aircraft menolak berkomentar tentang pengaturan penyewaan yang lebih potensial dengan Aeroflot.

Sumber: reuters.com.