Angkasa Pura 2

Horas! Bayar Tarif Parkir Kendaraan di Bandara Kualanamu Pakai Non-Tunai Mulai 1 Maret 2020

Bandara KoridorSenin, 24 Februari 2020
IMG-20200224-WA0009

DELI SERDANG (BeritaTrans.com) – Adalah sebuah konsekuensi logis dimana dengan adanya peningkatan pergerakan penumpang akan mempengaruhi trafik kendaraan dari dan ke bandara.

Untuk meningkatkan pelayanan khususnya dalam pengelolaan parkir kendaraan bermotor, manajemen PT Angkasa Pura II (Persero) Bandar Udara Internasional Kualanamu Deli Serdang melalui anak perusahaan PT Angkasa Pura Aviasi yang saat ini selaku pengelola parkir dan reklame di Bandar Udara Internasional Kualanamu Deli Serdang akan memasang sistem pembayaran elektronik atau transaksi non tunai (fullcashless).

Untuk tahap awal, pihak pengelola Bandar Udara Internasional Kualanamu Deli Serdang baru memberlakukan transaksi non tunai di gerbang keluar atau tollgate mobil dan sepeda motor yang sudah terpasang totalnya ada 8 unit. Aplikasi ini mulai diujicobakan mula 1 Maret 2020.

“Saat ini pada jam puncak kami bisa melayani hingga 800 kendaraan/jam yang akan keluar bandar udara. Dengan akses keluar yang cukup pendek yaitu kurang dari 1 kilometer, tentu kondisi ini menyebabkan kepadatan di dalam bandara. Untuk itu kami coba mengaplikasikan sistem pembayaran non tunai ini,” ujar Djodi Prasetyo selaku Excutive General Manager Bandara Kualanamu, Senin (24/2/2020).

Dia mengemukakan ssistem itu diharapkan dapat mempersingkat waktu transaksi pembayaran di gate-gate keluar dan dapat meningkatkan pelayanan kebandarudaraan menjadi pelayanan prima.

Pria yang kerap disapa Djodi ini menambahkan bahwa kami terus berbenah diri dalam meningkatkan pelayanan kebandarudaraan dengan melalui fasilitas layanan bagi penggunaan transaksi non tunai ini memang salah satu upaya manajemen untuk mempermudah dan mempercepat proses transaksi pembayaran parkir kendaraan dan mengurangi kepadatan antrian pintu gerbang keluar serta meningkatkan pelayanan semakin prima di Bandar Udara Internasional Kualanamu Deli Serdang.

“Dengan pengembangan sistem ini diharapkan dapat mengurai kepadatan di tollgate keluar dan menjadikan Bandar Udara Kualanamu Internasional Deli Serdang semakin baik dalam mengelola kendaraan yang masuk dan keluar, pada saat-saat jam sibuk yaitu antara jam 12 siang sampai jam 17 sore,” imbuhnya dalam rilis yang ditandatangani Plt. Manager Branch Communication & Legal ⁠⁠⁠⁠Paulina Simbolon dan didistribusikan oleh Mulya.

IMG-20200224-WA0010

Saat ini masyarakat sudah mulai terbiasa bertransaksi non tunai dengan teknologi pembayaran Digital atau yang disebut dengan Cashless society. Pembayaran non tunai lebih cepat dan efisiens sehingga mampu menciptakan pelayanan lebih prima.

Dan untuk mengantisipasi pengendara yang belum mempunyai e-toll (alat pembayaran transaksi non tunai), akan disediakan sebuah gate tempat penjualan dan top up saldo e-toll di salah satu gate masuk Bandar Udara Internasional Kualanamu Deli Serdang;

Sistem yang dikembangkan selain untuk menunjang aspek operasional pengelolaan parkir, juga sebagai bentuk dukungan program pemerintah yaitu penggunaan cashless.

Masyarakat yang tidak lagi memanfaatkan uang tunai ketika hendak melakukan transaksi keuangan sebagai gantinya menggunakan kartu debit, e-money atau bahkan lewat gadget
Untuk pelayanan transaksi multi payment dapat di gunakan semua kartu pembayaran (etoll, link, brizzi, dll).

IMG-20200224-WA0011

Kami menghimbau pengguna jasa Bandar Udara Internasional Kualanamu memiliki alat pembayaran e-money untuk menggunakan fasilitas baru kami. Lebih cepat dan praktis, guna meningkatkan pelayanan menjadi prima” ucap Djodi Prasetyo

Kedepannya aplikasi ini akan terus dikembangkan. Tidak hanya diterapkan di tollgate mobil tetapi akan diaplikasikan juga untuk kendaraan bermotor dan dengan produk yang lebih beragam. Inovasi – inovasi lainnya pun akan terus dilakukan untuk meningkatkan kenyamanan dan keamanan para pengguna jasa Bandar Udara Internasional Kualanamu Deli Serdang. (awe).