Angkasa Pura 2

Tak Punya Uang untuk Beli Bensin, Driver Ojol Ini Dorong Motor dari Ancol ke Rawamangun

KoridorKamis, 30 April 2020
3533906117

Jakarta (BeritaTrans.com) – Kasian banget, seorang driver ojol nekat dorong motor karena mogok.

Videonya pun viral di media sosial, yang diunggah oleh akun Facebook bernama Sedikit Viral.

Pada video tersebut, terlihat seorang driver ojol yang tengah mendorong motornya di malam hari.

Saat itu ada pemotor Yamaha V-ixion yang mendekati driver ojol tersebut.

Lalu saat ditanya, ternyata driver ojol tersebut motornya mogok karena tidak ada bensinnya.

Sang driver pun mengaku tidak memiliki uang lagi untuk membeli bensin, karena orderan yang sedang sepi.

Dan yang mengejutkan adalah driver ojol tersebut sudah mendorong motornya dari kawasan Ancol, Jakarta Utara, menuju rumahnya di Rawamangun, Jakarta Timur.

Bahkan beberapa pengguna jalan lain pun sampai ikut berhenti dan ingin menolong driver ojol tersebut.

Awalnya sang driver ojol sempat menolak bantuan dari para pengguna jalan, karena ia tidak ingin merepotkan.

Tetapi akhirnya driver ojol tersebut menerima bantuan dari pengendara Yamaha V-ixion.

Motor driver ojol itu distut sampai ke tempat penjual bensin eceran.

Video ini pun mendapatkan berbagai komentar dari warganet yang menonton.

Banyak warganet yang menganggap driver ojol tersebut keras kepala karena tidak ingin dibantu.

Francidi Leo: Gw sih kalo liat org ngedorong bgini pasti gw bantu stut, tapi ketika orgnya banyak tingkah ga mau distut.. Gw tinggal pasti mah

Senno Brothers Dragx: Kesel gw nonton videonya…kalo emang abis bensin kenapa di stut ga mau pak kan ada orang yg udh niat baik mau bantuin masa ga boleh…logikanya bgini pak kalo bapa ngeyel mau dorong motor..terus bapa kecapean yg susah siapa pasti keluarga bapa pak…

Bayu Anggara: Positive thinking aja, mungkin bpk nya cari aman, krn sering banyak kejadian niatnya nolong malah dicolong (dibegal), jg kadang suka ada yg pura2 mau nolong tapi malah nyolong (ngebegal)
Tapi salut buat mereka2 yg mau nolongin bpk gojeknya, Indonesia butuh org2 seperti mereka. (lia/sumber:gridmotor.id)