Angkasa Pura 2

Amerika Kirim Lagi 2 Kapal Perang, Bantu Malaysia dari Pergerakan China di Laut China Selatan

Another News HankamKamis, 14 Mei 2020
578727093

Jakarta (BeritaTrans.com) – Hanya dalam waktu satu bulan, Angkatan Laut Amerika Serikat (US Navy) kembali mengirim dua kapal perangnya untuk berpatroli di sekitar sengketa hak mineral antara Malaysia dan Tiongkok di Laut Cina Selatan.

Sebelumnya, armada ke-7 Angkatan Laut AS telah mengirim kapal USS Montgomery (LCS 8), kapal kargo kering kelas Lewis dan kapal Clark USNS Cesar Chavez (T-AKE 14) untuk melakukan operasi kehadiran di perairan dan wilayah udara internasional dekat kapal bor berbendera Panama, Capella Barat, Laut China Selatan.

Kapal Panama sedang melakukan operasi survei di zona ekonomi eksklusif Malaysia untuk perusahaan minyak Petronas.

Operasi ini menarik perhatian dari kapal nelayan Tiongkok dan kapal Penjaga Pantai Tiongkok (China Coast Guard) selama dua bulan terakhir.

“Pencitraan satelit komersial mengkonfirmasi bahwa kapal Penjaga Pantai Tiongkok (CCG) terus mengganggu. Sebagai tanggapan, angkatan laut Malaysia dan kapal-kapal penegak hukum telah secara teratur berpatroli di daerah itu,” demikian laporan dari Asia Maritime Transparency Initiative (AMTI), sebagaimana dikutip Pikiran-Rakyat.com dari The National Interest.

Dalam sebuah pernyataan, US Navy mengatakan bahwa kehadirannya diperlukan untuk mendukung transparansi, supremasi hukum, kebebasan navigasi dan pengawasan, yang disebut sebagai prinsip-prinsip yang mendukung keamanan dan kemakmuran bagi Indo-Pasifik, sehingga semua bangsa di wilayah mungkin mendapatkan manfaat.

“Operasi USS Montgomery dengan USNS Cesar Chavez menyoroti fleksibilitas dan kelincahan pasukan angkatan laut kami di wilayah vital ini,” kata Laksamana Muda Fred Kacher, selaku komandan Expeditionary Strike Group 7.

“Pasukan kami terbang, berlayar dan beroperasi di perairan internasional Laut Cina Selatan atas kebijakan kami dan sesuai dengan norma-norma maritim dan hukum internasional, menunjukkan berbagai kemampuan angkatan laut yang kami miliki di Indo-Pasifik,” tambahnya.

Bulan April 2020 lalu, US Navy telah mengerahkan USS America (LHA-6), kapal serbu amfibi, bersama dengan kapal penjelajah rudal berpemandu kelas Ticonderoga USS Bunker Hill (CG-52) dan kapal perusak kelas Arleigh Burke USS Barry (DDG- 52) ke wilayah tersebut sebagai unjuk kekuatan.

Breaking Defense melaporkan bahwa US Navy telah mempublikasikan operasinya di Laut Cina Selatan dalam beberapa bulan terakhir, kemungkinan sebagai bentuk komitmen dan kekuatan sementara kru kapal USS Theodore Roosevelt pulih dari virus corona di Guam (pangkalan militer AS). (lia/sumber:pikiranrakyat)