Angkasa Pura 2

12 Penumpang Pesawat Positif Covid-19, Penerbangan Qatar Airways Disetop Yunani

KokpitJumat, 5 Juni 2020
images - 2020-06-05T210534.708

Jakarta (BeritaTrans.com) – Yunani menghentikan sementara penerbangan dari Qatar hingga 15 Juni 2020 setelah 12 penumpang Qatar Airways yang mengudara dari Doha, Qatar, dinyatakan positif Covid-19.

Mengutip The National, Rabu (3/6/2020), pesawat tersebut berpenumpang 91 orang dan tiba di Athena, Yunani, Senin (1/6/2020) waktu setempat.

Setibanya di Athena, baru diketahui terdapat 12 penumpang pesawat Qatar Airways yang positif Covid-19.

“Setelah mengetahui fakta epidemiologi ini, penerbangan dari dan menuju Qatar akan dihentikan sementara hingga 15 Juni,” kata Otoritas Penerbangan Sipil Yunani.

Adapun penumpang yang terinfeksi virus corona terdiri dari 9 warga negara Pakistan yang secara hukum tinggal di Yunani, 2 orang warga Yunani dari Australia, dan 1orang keturunan Yunani-Jepang.

Mereka yang dinyatakan positif akan dikarantina selama 14 hari, dan mereka yang dinyatakan negatif akan tetap dikarantina selama tujuh hari.

“Mereka akan dikarantina di hotel yang ditunjuk pemerintah selama dua minggu,” jelas Otoritas Penerbangan Sipil Yunani dikutip dari Al Jazeera, Kamis (4/6/2020).

Seperti diketahui, Qatar merupakan salah satu negara yang paling terpuruk karena dampak virus corona.

Setidaknya, ada lebih dari 60.000 kasus virus corona yang terkonfirmasi di negara itu.

Sebaliknya, jumlah kasus Covid-19 di Yunani dilaporkan telah menurun dibandingkan dengan banyak negara lainnya di Eropa.

Langkah Yunani yang menerapkan kebijakan penguncian sejak awal dalam mengatasi wabah Covid-19 diapresiasi karena dianggap langkah yang tepat.

Kebijakan itu dinilai membuat tingkat infeksi ke arah yang lebih rendah di negara yang berpenduduk 11 juta orang tersebut.

Hingga Kamis (4/6/2020), hampir 3.000 orang dinyatakan positif mengidap virus corona di negara itu dan 179 orang meninggal dunia.

Dilansir dari Xinhua, Jumat (29/5/2020), Pemerintah Yunani merilis daftar pertama dari 29 negara yang diizinkan mengirim turis ke negara itu pada 15 Juni 2020 melalui Bandara Athena dan Thessaloniki.

Sebanyak 29 negara tersebut adalah Albania, Australia, Austria, Bulgaria, China, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Jerman, Hongaria, Israel, dan Jepang.

Kemudian, Latvia, Lebanon, Lituania, Malta, Montenegro, Selandia Baru, Norwegia, Makedonia Utara, Rumania, Serbia, Slovakia, Slovenia, Korea Selatan, dan Swiss.

Daftar 29 negara itu disusun berdasarkan studi profil epidemiologi negara-negara asal wisatawan dan memperhitungkan pengumuman Badan Keselamatan Udara Eropa (EASA). (lia/sumber:kompas)