Angkasa Pura 2

Penumpang British Airways Protes Tak Ada Jaga Jarak di Pesawat

KokpitMinggu, 7 Juni 2020
0b17845b-cedb-4a53-af24-df083acd1878_169

LONDON (BeritaTrans.com) – Seorang penumpang melayangkan protes kepada maskapai British Airways. Tidak ada social distancing di dalam penerbangan yang dia naiki.

Penumpang itu menyebutkan dalam media sosial miliknya bahwa kepadatan penumpang begitu terasa sejak saat naik pesawat hingga turun di bandara. Semua kursi pesawat nyaris terisi penumpang. Hanya menyisakan 1-2 kursi yang kosong.

Dihimpun detikTravel dari beberapa sumber, Sabtu (6/6/2020), peristiwa tersebut terjadi di penerbangan British Airways bernomor BA1307 yang terbang dari Inggris menuju ke Gibraltar pada Sabtu (30/5/2020).

Pria berkebangsaan Gibraltar itu pun khawatir akan penularan virus Corona di pesawat tersebut karena minimnya social distancing antar penumpang.

“Pesawatnya penuh. Saya hanya melihat satu atau dua kursi yang kosong dan mereka (pramugari -red) meminta orang-orang untuk memegang tas mereka sendiri,” ujar pria tersebut.

Menurut penumpang pria tadi, kebanyakan penumpang di penerbangan tersebut bukanlah turis, melainkan warga Spanyol dan Gibraltar. Meski semua penumpang mengenakan masker, tapi dia tetap ngeri karena tidak adanya jarak di antara mereka. Apalagi, kru kabin yang saat itu bertugas tidak mengenakan masker.

“Sungguh terasa aneh, jika kamu turun dari pesawat dengan dempet-dempetan, tapi begitu di bandara kamu menjaga jarak lagi,” kata pria itu.

Sementara itu, juru bicara maskapai British Airways menyebut pihaknya sudah mengikuti petunjuk dari pemerintah Inggris dan juga WHO.

“Kami sudah mengambil langkah-langkah untuk mengurangi kontak antara penumpang dan kru pesawat. Seperti moda transportasi lainnya, kami memastikan penumpang bisa pulang dan obat-obatan bisa tersampaikan. Tim kami bekerja dengan sangat hebat,” ujar juru bicara tersebut. (dan/detikcom/foto: detikcom)