Angkasa Pura 2

Kisah 3 Perempuan yang Selamat dari Bom Atom di Hiroshima dan Nagasaki

Another NewsKamis, 6 Agustus 2020
_113530911_1_teruko_ueno

Jakarta (BeritaTrans.com) – Jumlah korban tewas yang diperkirakan akibat bom di Hiroshima dan Nagasaki hanyalah perkiraan.

Di Hiroshima, jumlahnya sekitar 140.000 dari 350.000 penduduk, sedangkan di Nagasaki, setidaknya 74.000 orang meninggal dalam insiden itu.

Pengeboman itu mengakhiri perang dunia secara tiba-tiba di Asia, dengan Jepang menyerah kepada Sekutu pada 14 Agustus 1945.

Tetapi para kritikus mengatakan bahwa Jepang memang sudah hampir menyerah.

Mereka yang selamat dari pengeboman itu dikenal sebagai hibakusha.

Korban menghadapi dampak yang mengerikan di kota-kota, termasuk keracunan radiasi dan trauma psikologis.

Jurnalis foto Inggris Karen Lee Stow adalah spesialis dalam menceritakan kembali kisah-kisah perempuan yang telah menyaksikan peristiwa luar biasa dalam sejarah.

Lee Stow memotret dan mewawancarai tiga perempuan yang memiliki ingatan yang jelas tentang pengeboman 75 tahun yang lalu.

Artikel ini berisi detail yang mungkin membuat beberapa orang merasa terganggu.

Teruko Ueno

Teruko berusia 15 tahun ketika dia selamat dari bom atom di Hiroshima pada 6 Agustus 1945.

_113530911_1_teruko_ueno
SUMBER GAMBAR,LEE KAREN STOW
Teruko Ueno bekerja sebaga perawat di rumah sakit Red Cross Hiroshima beberapa tahun setelah bom atom dijatuhkan di Hiroshima (kiri) dan Teruko tahun 2015.

Pada saat pengeboman, Teruko ada di tahun kedua di sekolah keperawatan di Rumah Sakit Palang Merah Hiroshima.

Setelah bom meledak, asrama mahasiswa di rumah sakit terbakar. Teruko membantu melawan kobaran api, tetapi banyak dari teman-temannya yang tewas dalam kobaran api itu.

Ingatannya satu-satunya minggu setelah bom adalah ia bekerja siang dan malam untuk merawat korban dengan luka mengerikan, sementara dia dan yang lain tidak punya makanan dan air pun langka.

Setelah lulus, Teruko terus bekerja di rumah sakit, di mana dia membantu operasi yang melibatkan pencangkokan kulit.

Kulit diambil dari paha pasien dan dicangkokkan ke daerah yang mengalami bekas luka keloid akibat luka bakar.

Dia kemudian menikahi Tatsuyuki, yang selamat dari bom atom.

Ketika Teruko hamil dengan anak pertama mereka, dia khawatir apakah bayi itu akan lahir sehat dan apakah bayi itu akan selamat.

_113530912_2_teruko-07
GAMBAR,LEE KAREN STOW
Putri Teruko, Tomoko, diperiksa di rumah sakit di Hiroshima..

Putrinya Tomoko lahir dalam keadaan sehat, dan itu memberinya keberanian untuk mengurus keluarganya.

_113530913_3_teruko_ueno
GAMBAR,LEE KAREN STOW
Tomoko dengan ibunya (kiri) dan dengan ayahnya Tatsuyuki

“Saya belum pernah ke neraka, jadi saya tidak tahu seperti apa rasanya, tapi neraka mungkin terasa seperti apa yang kami alami. Itu tidak boleh dibiarkan terjadi lagi,” kata Teruko.

“Ada orang yang melakukan upaya keras untuk menghapuskan senjata nuklir. Saya pikir langkah pertama adalah membuat para pemimpin lokal mengambil tindakan.

“Dan kemudian kita harus menjangkau para pemimpin nasional, dan pemimpin di seluruh dunia.”

_113530914_4_1_teruko-02
GAMBAR,LEE KAREN STOW
Teruko (kiri atas) bersama anaknya Tomoko (depan) dan cucunya Kuniko (kanan) tahun 2015

“Orang-orang mengatakan tidak ada rumput atau pohon yang akan tumbuh di sini selama 75 tahun, tetapi Hiroshima bangkit kembali sebagai kota dengan tanaman hijau dan sungai yang indah,” kata putri Teruko Tomoko.

“[Namun] hibakusha terus menderita setelah efek radiasi.

“Sementara ingatan Hiroshima dan Nagasaki memudar dari benak banyak orang … Kami berdiri di persimpangan jalan.

“Masa depan ada di tangan kita. Kedamaian hanya mungkin terjadi jika kita memiliki imajinasi, memikirkan orang lain, menemukan apa yang bisa kita lakukan, mengambil tindakan, dan melanjutkan upaya tanpa lelah untuk membangun perdamaian setiap hari.”

Kuniko, cucu perempuan Teruko, menambahkan: “Saya tidak mengalami perang atau bom atom, saya hanya tahu Hiroshima setelah dibangun kembali. Saya hanya bisa membayangkan.

“Jadi saya mendengarkan apa yang dikatakan masing-masing hibakusha. Saya mempelajari fakta-fakta bom atom berdasarkan bukti.

“Pada hari itu, semuanya di kota terbakar. Orang, burung, capung, rumput, pohon – semuanya.

_113530915_4_2_gettyimages-566461855
GAMBAR,GETTY IMAGES
Hiroshima setelah bom atom

“Orang-orang yang memasuki kota setelah bom untuk melakukan kegiatan penyelamatan – dan mereka yang datang untuk menemukan keluarga dan teman mereka – banyak yang meninggal. Mereka yang selamat menderita penyakit.

“Saya mencoba memiliki hubungan yang lebih dekat, tidak hanya dengan hibakusha di Hiroshima dan Nagasaki tetapi juga dengan pekerja tambang uranium, orang-orang yang tinggal di dekat tambang itu, orang-orang yang terlibat dalam pengembangan dan pengujian senjata nuklir, dan downwinders [mereka yang menderita penyakit akibat dari pengujian senjata nuklir]. ”

Emiko Okada

_113765425_emiko_1
GAMBAR,YUKI TOMINAGA
Emiko Okada, yang selamat dari pemboman atom di Hiroshima, memegang diagram lingkaran yang menunjukkan jumlah senjata nuklir di dunia pada Juni 2019.

Emiko berusia delapan tahun ketika bom atom jatuh di Hiroshima.

Kakak perempuannya, Mieko, dan empat kerabat lainnya terbunuh.

Banyak foto Emiko dan keluarganya hilang, tetapi foto-foto yang disimpan di rumah kerabatnya selamat, termasuk foto saudara perempuannya.

_113542653_6_emiko-03
GAMBAR,COURTESY OF EMIKO OKADA
Emiko digendong ibunya Fuku Nakasako, dengan saudara perempuannya Mieko

“Saudara perempuan saya meninggalkan rumah pagi itu dan berkata, ‘Sampai jumpa!’ Dia baru berusia dua belas tahun dan begitu ceria, “kata Emiko.

“Tapi dia tidak pernah kembali. Tidak ada yang tahu apa yang terjadi padanya.

“Orang tua saya mencarinya dengan putus asa. Mereka tidak pernah menemukan tubuhnya, jadi mereka terus mengatakan bahwa dia masih hidup di suatu tempat.

“Ibu saya sedang hamil saat itu, tetapi dia keguguran.

“Kami tidak punya apa-apa untuk dimakan. Kami tidak tahu tentang radiasi, jadi kami mengambil apa pun yang bisa kami temukan tanpa memikirkan apakah itu terkontaminasi atau tidak.

“Oleh karena tidak ada yang dimakan, orang-orang akan mencuri. Makanan adalah masalah terbesar. Air minum terasa enak! Ini adalah bagaimana orang harus hidup pada awalnya, tetapi hal itu sudah terlupakan.

_113765426_emiko-04
GAMBAR,COURTESY OF EMIKO OKADA
Saudara perempuan Emiko, Mieko Nakasako dengan baju tradisional Jepang.

“Lalu rambut saya mulai rontok, dan gusi saya mulai berdarah. Saya terus-menerus kelelahan, selalu harus berbaring.

“Tidak ada seorang pun pada saat itu yang tahu apa itu radiasi. Dua belas tahun kemudian, saya didiagnosis menderita anemia aplastik.

“Setiap tahun langit saat matahari terbenam berwarna merah pekat, dan hal itu terjadi beberapa kali. Warnanya sangat merah sehingga wajah orang menjadi merah.

“Pada saat-saat itu saya tidak bisa tidak memikirkan matahari yang terbenam saat pengeboman terjadi. Selama tiga hari tiga malam, kota itu terbakar.

“Saya benci matahari terbenam. Bahkan sekarang, matahari terbenam masih mengingatkan saya pada kota yang terbakar.

_113542655_7_2_gettyimages-636132290
SUMBER GAMBAR,GETTY IMAGES

“Banyak hibakusha meninggal tanpa bisa membicarakan hal-hal ini, atau kepahitan mereka atas pengeboman. Mereka tidak dapat berbicara, jadi saya berbicara.

“Banyak orang berbicara tentang perdamaian dunia, tetapi saya ingin orang bertindak. Saya ingin setiap orang mulai melakukan apa yang mereka bisa.

“Saya sendiri ingin melakukan sesuatu agar anak-anak dan cucu-cucu kita, yang adalah masa depan kita, dapat hidup di dunia di mana mereka dapat tersenyum setiap hari.”

Reiko Hada

Reiko Hada berusia sembilan tahun ketika bom atom jatuh di kota asalnya, Nagasaki pada pukul 11.02 tanggal 9 Agustus 1945.

_113542656_8_1_-reiko-04
GAMBAR,LEE KAREN STOW
Reiko di usia lima tahun (kiri) di tahun 2015

Sebelumnya pagi itu, ada peringatan tentang serangan udara, jadi Reiko tetap di rumah.

Setelah semuanya beres, dia pergi ke kuil terdekat, di mana anak-anak di lingkungannya akan belajar alih-alih pergi ke sekolah, karena seringnya peringatan bahwa akan terjadinya serangan udara.

Setelah sekitar 40 menit belajar, para guru memberhentikan kelas, sehingga Reiko pulang.

“Saya berhasil sampai ke pintu masuk rumah saya, dan saya rasa bahkan sudah melangkah masuk,” kata Reiko.

“Kemudian kejadian itu terjadi tiba-tiba. Sebuah cahaya menyala menerpa mata saya. Warnanya kuning, khaki dan oranye, semuanya bercampur menjadi satu.

“Saya bahkan tidak punya waktu untuk bertanya-tanya apa itu … Dalam waktu singkat, semuanya menjadi sangat putih.

“Rasanya seolah-olah saya dibiarkan sendirian. Momen berikutnya ada suara gemuruh yang keras. Lalu saya pingsan.

_113542657_8_2_gettyimages-636132294
GAMBAR,GETTY IMAGES
Keadaan di Nagasaki setelah bom atom dijatuhkan pasukan AS.

“Setelah beberapa saat, saya sadar. Guru kami mengajari kami untuk pergi ke selter serangan udara dalam keadaan darurat, jadi saya mencari ibu saya di dalam rumah, dan kami pergi ke selter yang ada di lingkungan kami.

“Saya tidak menderita satu goresan pun. Saya diselamatkan oleh Gunung Konpira. Tetapi orang-orang lain di sisi gunung mengalami hal yang berbeda, mereka menderita kondisi yang mengerikan.

“Banyak yang melarikan diri dari Gunung Konpira ke tempat kami. Orang-orang dengan mata yang keluar dari sarangnya, rambut mereka acak-acakan, hampir semuanya telanjang, terbakar sangat parah dengan kulit tergerai.

“Ibu saya mengambil handuk dan seprai di rumah dan, bersama perempuan-perempuan lain di wilayah kami, membawa orang-orang itu ke auditorium sebuah perguruan tinggi komersial terdekat, tempat mereka bisa berbaring.

“Mereka meminta air. Saya diminta memberi mereka air, jadi saya menemukan mangkuk pecah dan pergi ke sungai terdekat dan mengambil air untuk mereka.

“Setelah minum seteguk air, mereka meninggal. Orang meninggal satu demi satu.

“Saat itu musim panas. Oleh karena belatung dan bau yang mengerikan, mayat-mayat itu harus segera dikremasi. Mereka ditumpuk di kolam renang di kampus dan dikremasi dengan kayu bekas.

“Tidak mungkin bagi kami untuk mengetahui siapa orang-orang itu. Mereka tidak mati seperti layaknya manusia.

_113542658_9_-reiko-04
GAMBAR,COURTESY OF REIKO HADA
Reiko dan ayahnya Keizo Ura (kiri) dan dengan kakaknya Shizue Ura (kanan).

“Saya berharap generasi mendatang tidak akan pernah melalui pengalaman serupa. Kita tidak boleh membiarkan senjata nuklir digunakan.

“Manusialah yang menciptakan perdamaian. Meskipun jika kita hidup di negara yang berbeda dan berbicara bahasa yang berbeda, keinginan kita untuk mewujudkan perdamaian adalah sama.”

_113765428_reiko-1
GAMBAR,LEE KAREN STOW
Reiko Hada

Semua foto dilindungi hak cipta.
(lia/sumber:bbcindonesia)