Angkasa Pura 2

KAI Bandung: PSBB DKI, Perjalanan Kereta dari Bandung-Jakarta Belum Ada Perubahan Jadwal

EmplasemenSelasa, 15 September 2020
E7A7C41A-2C21-433D-9C68-D6CF55CCD684

BANDUNG (BeritaTrans.com) – Manajer Humas PT KAI Daop 2 Bandung, Noxy Citrea, mengatakan bahwa saat ini perjalanan kereta api (KA) menuju DKI Jakarta belum ada perubahan jadwal operasional di masa PSBB.

Namun, perjalanan KA masih beroperasi seperti biasa, KAI Bandung tetap menerapkan protokol kesehatan ketat sesuai dengan yang telah ditetapkan.

“Kami akan terus menginformasikan melalui seluruh channel yang ada apabila terdapat update terkait pengaturan transportasi kereta api,” kata Noxy.

Menurut Noxy, sudah ada beberapa pembatasan keberangkatan kereta jarak jauh selama pandemi Covid-19 ini. Salah satunya adalah pengurangan jumlah perjalanan KA. Contohnya untuk kereta api Argo Parahyangan relasi Bandung-Gambir, sebelum masa pandemi terdapat 15 keberangkatan setiap harinya. Saat ini menjadi hanya 2 keberangkatan Argo Parahyangan setiap harinya.

Sedangkan secara total untuk kereta api Jarak Jauh di wilayah Daop 2 Bandung sebelum pandemi terdapat 36 perjalanan setiap hari, sekarang menjadi 9 perjalanan per harinya dan 3 perjalanan KA yang dioperasikan setiap akhir pekan.

Selain pembatasan jumlah perjalanan, PT KAI juga menerapkan protokol kesehatan yang ketat sebagai syarat naik KA. Diantaranya wajib membawa surat keterangan bebas Covid-19, bersuhu tubuh tidak lebih dari 37,3 derajat celcius dan wajib mengenakan masker. Untuk kapasitas penumpang kereta api pun dibatasi hanya 70% dari kapasitas tempat duduk yang tersedia.

“Penerapan sejumlah protokol pencegahan Covid-19 baik di stasiun dan di atas KA juga tetap konsisten dijalankan hingga saat ini. KAI selalu berkomitmen untuk mendukung segala upaya pencegahan penyebaran Covid-19 yang ditetapkan pemerintah,” ungkap Noxy.

Terkait berbagai fasilitas pendukung penerapan protokol kesehatan, di stasiun-stasiun telah disediakan wastafel portable agar penumpang rutin mencuci tangan serta pengaturan jarak antrian di pintu boarding, area antrian tiket, dan tempat duduk.

“Di Stasiun Bandung juga disediakan fasilitas rapid test seharga 85 ribu rupiah yang bisa digunakan calon penumpang yang sudah mempunyai code booking. Kami menghimbau agar calon penumpang melaksanakan pemeriksaan rapid test sehari sebelum keberangkatan agar tidak terburu-buru dan bisa tertinggal kereta api. Mohon agar seluruh penumpang mematuhi protokol yang ada agar perjalanan dengan kereta api semakin lancar, sehat, selamat, aman dan nyaman,” tambah Noxy. (dan/tagar/foto: ilustrasi)