Angkasa Pura 2

Dua Hari PSBB Total DKI Jakarta, Denda Pelanggar Capai Rp88 Juta

Another NewsKamis, 17 September 2020
IMG_20200917_062617_resize_65

JAKARTA (BeritaTrans.com) – Operasi Yustisi dalam rangka pengawasan protokol kesehatan di masa PSBB yang diperketat di wilayah Jakarta telah mengumpulkan denda sebanyak Rp88 juta selama dua hari pelaksanaan.

Jumlah tersebut merupakan sanksi denda yang dibayarkan oleh masyarakat yang kedapatan melakukan pelanggaran protokol kesehatan.

“Nilai denda baik dari Pemprov, TNI, Polri, kejaksaan dan pengadilan tadi ini untuk nilai denda sebesar Rp88.660.500 selama 2 hari ya,” kata Kapolda Metro Jaya Irjen Nana Sudjana di Jakarta Barat, Rabu (16/9/2020).

Nana mengungkapkan selama dua hari pelaksanaan operasi yustisi, tercatat ada 9.734 sanksi yang diberikan terkait pelanggaran protokol kesehatan.

Rinciannya, 2.971 sanksi teguran, 6.279 diberikan sanksi sosial, dan sebanyak 484 sanksi denda.

Pemberian sanksi ini, kata Nana, berdasarkan pada Pergub Nomor 79 Tahun 2020 tentang Penerapan Disiplin dan Penegakan Hukum Protokol Kesehatan Sebagai Upaya Pencegahan dan Pengendalian Covid-19.

Lebih lanjut, Nana mengimbau kepada masyarakat untuk disiplin menerapkan protokol kesehatan guna memutus mata rantai penyebaran Covid-19.

“Kita ingin masyarakat mematuhi protokol kesehatan, khusunya 3 M memakai masker, cuci tangan dan jaga jarak,” ucap Nana.

Diketahui, sebanyak 6.800 personel gabungan diterjunkan dalam Operasi Yustisi. Rinciannya, 3.000 anggota Polri, 3.000 personel TNI, 700 dari pemerintah daerah, 50 dari kejaksaan, dan 50 dari pengadilan.

Selain ribuan personel, kata Yusri, operasi yustisi ini juga turut melibatkan sejumlah ormas atau komunitas. Salah satu contoh pelibatan komunitas itu, lanjutnya, telah diterapkan di wilayah Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat.

“Tokoh masyarakat, tokoh orang-orang yang memang disegani di situ, kemudian pengurus dari pasar tersebut itulah yang menjadi komunitas yang mendisposisikan masyarakat, mengawasi, menegur masyarakat, di satu sisi,” tutur Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus, Selasa (15/9/2020).(amt/cnnindonesia.com/foto:dokpolresppriok)