Angkasa Pura 2

Bali Hadapi Abrasi Pantai Kuta yang Parah, Capai Puluhan Meter

Lingkungan & KehutananMinggu, 18 Oktober 2020
_114820662_abrasi_kuta

Bali (BeritaTrans.com) – Pantai yang membentang di Kecamatan Kuta, Provinsi Bali terus menerus diancam abrasi. Sejumlah pihak khawatir, pantai-pantai ini akan hilang dalam beberapa dekade mendatang.

Dengan mengenakan kaos hitam, celana olahraga, kacamata dan topi di kepala, Made Supatra Karang berjalan perlahan di atas pasir menuju bibir Pantai Kuta.

Sesampainya di pinggir pantai, pria berusia 65 tahun itu memulai ritual sembahyang dengan memegang sesajen atau canang di tangan kiri dan dupa menyala di tangan kanan. Wajahnya lurus ke depan, menatap laut Pantai Kuta.

Berdoa pagi semacam ini rutin dilakukan Made Supatra Karang sebagai ungkapan syukur sekaligus upaya mendapatkan energi sebelum memulai aktivitas.

_114820987_ritual_karang
SUMBER GAMBAR,SIGIT PURWONO
Made Supatra Karang melakukan ritual keagamaan di Pantai Kuta.

Pada penghujung ritual, dia meletakkan canangnya di atas pasir, yang kala itu langsung tersapu ombak karena air laut sedang pasang.

Made Supatra Karang sudah sejak kecil akrab dengan kehidupan di Pantai Kuta. Ia sudah tumbuh bersama pantai jauh sebelum ramainya wisatawan domestik maupun turis mancanegara berdatangan ke Kuta.

Satu hal yang paling dirasakannya adalah semakin berkurangnya lahan Pantai Kuta, dibanding masa kecilnya dulu. Menurutnya, abrasi yang terjadi di pantai Kuta cukup fatal.

“Yang kami rasakan di Kuta ini, boleh dikatakan sangat fatal. Dari umur lima tahun saya di sini, saya sudah melihat perubahannya. Di titik sini misalnya,” katanya menunjuk pinggir pantai.

“(Dulu) ada bangunan, kebun-kebun, sehari-hari orang lihat di sini ada pohon katang-katang.”

“Kita telah kehilangan sekitar 100 meter akibat abrasi di pantai Kuta ini,” katanya menaksir dampak abrasi.

_114820989_made_karang
SUMBER GAMBAR,SIGIT PURWONO
Menurut Made Supatra Karang, abrasi yang terjadi di Pantai Kuta cukup fatal.

Seberapa parah abrasi di Kecamatan Kuta?

Pernyataan Made Supatra Karang mengenai abrasi bukan intuisinya belaka.

Secara umum, dari total pesisir Bali yang mencapai 633 km, lebih dari sepertiganya, sepanjang 230 km, kini tengah dilanda abrasi, menurut Made Denny Satya Wijaya selaku Kepala Satuan Kerja Pelaksanaan Jaringan Air dari Balai Wilayah Sungai Bali Penida.

Spesifik di Kecamatan Kuta, yang pesisirnya mencakup antara lain Pantai Tuban, Kedongganan, Kuta, Legian, hingga Seminyak, rekam jejak abrasi tampak jelas.

_114820991_made_satya_wijaya
SUMBER GAMBAR,SIGIT PURWONO
Made Denny Satya Wijaya, Kepala Satuan Kerja Pelaksanaan Jaringan Air dari Balai Wilayah Sungai Bali Penida.

Data pemerintah menunjukkan bahwa pada 1981-2010, Pantai Legian dan Seminyak mengalami kedalaman abrasi sejauh 5-15 meter.

“Kalau kita bicara kondisi pantai yang ada di Kuta, sebenarnya tahun 1970-an dan 1980-an itu sudah terjadi [abrasi]. Kami juga pernah melakukan studi di tahun 2009, itu kita potret melalui citra satelit. Ternyata di beberapa ruas pantai di Kuta, kemundurannya cukup besar. Rata-sata 5-15 meter kemundurannya,” papar Made Denny Satya Wijaya.

Untuk memastikan bahwa pesisir sepanjang Kecamatan Kuta terjadi abrasi, sekelompok wartawan dan pegiat lingkungan yang didukung oleh Indonesian Data Journalism Network dan Internews’ Earth Journalism berupaya menganalisis citra satelit dengan menggunakan Digital Shoreline Analysis System (DSAS).

Seperti diketahui, perbedaan panjang gelombang elektromagnetik yang ditangkap oleh satelit dapat memisahkan obyek darat dengan laut. Garis pertemuan dari kedua obyek tersebut digambarkan sebagai garis pantai.

_114821042_a0da1154-4d5f-4417-825b-be6f11038a5a
SUMBER GAMBAR,LANDSAT/ALESSANDRO PRADIPTA
Foto hasil perekaman citra satelit Landsat (warna merah menandakan darat dan warna biru menandakan laut). Foto diambil dari tahun 1972 hingga 2020 dan memberikan gambaran terkait perubahan garis pantainya.

Melalui data lembaga United States Geological Survey yang dapat diakses publik ini, Sigit Purwono, Hanggar Prasetio, dan Komang Robby Patria bisa memahami tingkat keparahan abrasi pantai di Kecamatan Kuta.

Data menunjukkan tren abrasi pantai di sepanjang Kecamatan Kuta mencapai -0,46, yang artinya, dari 1972 hingga 2020, terjadi pengikisan pantai sebesar 46 cm per tahun.

Di beberapa titik terparah, abrasi bisa mencapai sekitar 55 meter dalam 48 tahun terakhir (1972-2020).

Hasil pantauan melalui satelit Landsat menunjukkan bahwa pada setiap tahun pengamatan, garis pantai Kuta berubah-ubah seperti pada gambar di bawah ini.

_114821043_39d46655-5aa2-437c-a604-4b4eb4ab28c4
SUMBER GAMBAR,LANDSAT/ALESSANDRO PRADIPTA
Hasil analisis penginderaan jauh menunjukkan perbedaan garis pantai setiap tahunnya.

Bagaimana penanganannya?

Menyusutnya garis pantai di Bali, dan secara khusus di Kuta, mendapat perhatian pemerintah provinsi setempat. Lebih dari 100 kilometer garis pantai telah ditangani, kata Made Denny Satya Wijaya selaku Kepala Satuan Kerja Pelaksanaan Jaringan Air dari Balai Wilayah Sungai Bali Penida.

Salah satu wujudnya, pantai yang berada di belakang Mall Centro, Jalan Kartika Plaza, dipasangi tumpukan batu-batu kapur untuk menahan air laut.

“Abrasinya parah, sudah berlangsung lama. Sampai beberapa waktu lalu masih kita lakukan penanganan,” ujarnya.

Dia menambahkan, proyek pengamanan pantai di sepanjang Kuta sudah selesai pada 2009. Namun mereka juga terus melakukan survei setelah ada indikasi terjadinya abrasi di satu wilayah. Setelah diidentifikasi penyebab, solusi konstruksi akan diajukan dan dieksekusi.

_114821036_abrasi_kuta_pohon
SUMBER GAMBAR,SIGIT PURWONO
Akar dari pohon ketapang yang terkikis oleh abrasi.

Umumnya, selain disebabkan faktor cuaca ekstrem, abrasi di Bali juga disebabkan oleh ulah manusia seperti pembangunan di pesisir yang tak berkelanjutan.

“Lokasi-lokasi tertentu yang memang itu diakibatkan adanya konstruksi oleh pihak swasta yang memang dalam proses perencanaannya, pelaksanaan, tidak dilakukan dengan koordinasi yang baik dan perhitungan yang tepat,” kata Made Denny Satya Wijaya.

_114821038_pengamanan_pantai
SUMBER GAMBAR,SIGIT PURWONO
Bentuk pengaman pantai untuk membantu mencegah perluasan abrasi.

Menanggapi pernyataan tersebut, pakar tata ruang Rumawan Salain menyoroti pembangunan di pesisir yang tidak dilengkapi dengan upaya perlindungan alam yang memadai.

Dia mendorong pemerintah untuk bergerak cepat, sehingga kerusakan dapat diminimalisir.

“Pantai itu ada dewanya, Baruna. Saat orang meninggal, upacaranya ada urusannya dengan laut. Di satu sisi, pantai juga fungsi publiknya. Dan, bukankah setiap perhelatan [agama] jadi pertunjukan di Bali ini? (Pantai) jangan sampai hilang, segera ditangani, segera didata, ambil prioritas,” tutupnya.
(sumber:bbc)