Huawei Siap Tantang Tesla di Industri Otomotif

  • Oleh :

Senin, 19/Okt/2020 12:38 WIB


SHENZHEN (BeritaTrans.com) - Imbas mundurnya kinerja dari bisnis smartphone perseroan membuat Huawei berencana memasuki industri otomotif.Huawei pertama kali mendirikan unit untuk membuat aplikasi otomotif berbasis internet pada 2013. Aplikasi membuat debut pada Pameran Mobil Internasional Shanghai pada 2019. Di gelaran itu, perusahaan mengumumkan rencana menjadi pemasok suku cadang mobil. Sebulan kemudian, mereka memulai unit untuk mengembangkan solusi mobil pintar.Sayap perusahaan terdiri dari lima kategori, yaitu mengemudi pintar, jaringan cerdas, platform kokpit pintar, listrik pintar, dan layanan cloud.Pabrikan teknologi Huawei dilaporkan telah membangun kapasitas untuk membuat hampir semua yang dibutuhkan untuk membangun dan memproduksi mobil pintar."Apa pun yang Tesla bisa lakukan, bisa kita lakukan," kata Xu Zhijun, pejabat eksekutif Huawei dilansir dari Sindonews.com.Seseorang yang tampaknya mengetahui rahasia rencana Huawei itu mengatakan, mereka ingin menjadi pemasok dominan semua perangkat keras dan perangkat lunak untuk mobil pintar. Perusahaan tersebut dilaporkan telah memburu karyawan dari pemasok mobil besar dan bersiap membentuk tim dengan ribuan profesional.Huawei dikabarkan pada Agustus lalu memasukkan produksi, penjualan suku cadang mobil, dan sistem mengemudi pintar dalam ruang lingkup bisnisnya.Perusahaan sebelumnya telah mengonfirmasi bahwa HarmonyOS, sistem operasi lintas platform-nya, juga akan dipasang di sistem hiburan dalam mobil. Lebih dari 150 model mobil yang dibuat oleh 20 pabrikan saat ini menampilkan platform kokpit pintar HiCar Huawei, yang mirip dengan Google Android Auto dan Apple CarPlay.Huawei sangat serius dalam membuat chip dan OS untuk mobil dan bergerak maju dengan rencananya secara agresif. Pelaku industri otomotif memantau ekspansi perusahaan China itu dengan cermat dan mereka tampaknya khawatir Huawei pada akhirnya akan mulai memproduksi mobilnya sendiri.Perusahaan telah mengembangkan prototipe bersama dengan pabrikan China yang akan memulai uji jalan menjelang akhir 2020 dan mulai dijual pada kuartal IV-2021.Huawei telah kehilangan akses ke komponen smartphone integral akibat sanksi Presiden AS, Donald Trump. Perusahaan, yang menjadi vendor handphone terbesar di dunia pada kuartal kedua, melihat pangsa pasarnya terus menurun tajam selama musim panas.Seiring berjalannya waktu, penjualan perangkat seluler terus menurun. Laporan menunjukkan pengiriman smartphone Huawei bisa turun sebanyak 75% tahun depan.Giz China menyebutkan, raksasa teknologi dunia itu juga mempertimbangkan untuk penjualan sub-merek Honor. Bahkan jika keadaan menjadi lebih buruk, ada ramalan Huawei akan keluar dari bisnis ponsel pintar sama sekali.Tentu saja, mereka tidak hanya membuat smartphone, tapi juga bisnis peralatan jaringan. Nah bisnis ini juga ikut terancam. Melihat kerasnya kondisi di lapangan, mungkin saja mereka akan memusatkan perhatiannya pada sektor yang sama sekali baru, termasuk otomotif. (dan/Okezone)